Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Bagaimana Ekosistem Hutan Didefinisikan

Bagaimana Ekosistem Hutan Didefinisikan

Ekosistem hutan ditentukan oleh sekumpulan karakteristik yang "menonjol" atau umum yang membuat ekologi hutan di suatu kawasan menjadi unik. Kondisi hutan yang sangat kompleks ini dipelajari oleh ahli ekologi hutan yang mencoba mengisolasi dan mengklasifikasikan pola struktur umum yang terus terulang kembali di lingkungan hutan tertentu.

Ekosistem hutan yang sempurna adalah tempat komunitas biotik yang lebih sederhana hidup dalam perkiraan ruang yang sama dengan komunitas biotik yang semakin kompleks untuk mendapatkan manfaat dari setiap komunitas. Dengan kata lain, di sinilah banyak komunitas biotik individu secara simbiosis hidup dalam "harmoni" dengan komunitas biotik lainnya untuk selamanya demi kepentingan semua organisme hutan yang bertetangga.

Rimbawan telah mengembangkan klasifikasi yang agak "terbatas" berdasarkan jenis klimaks tanaman , atau, jenis komunitas vegetatif yang akan berkembang di bawah kondisi stabil yang ideal dalam jangka panjang. Klasifikasi ini kemudian dinamai untuk pohon overstory yang dominan dan spesies tanaman indikator utama yang hidup bersama di bawah tumbuhan bawah. Klasifikasi ini diperlukan dalam praktik pengelolaan hutan sehari-hari.

Jadi, jenis kayu atau tutupan telah dikembangkan oleh para ilmuwan hutan dan pengelola sumber daya dari pengambilan sampel ekstensif dalam zona vegetasi yang memiliki hubungan ketinggian, topografi , dan tanah yang serupa . Jenis hutan / pohon ini telah dipetakan dengan rapi dan baik untuk kawasan hutan terbesar di Amerika Utara. Peta jenis kelas ini juga dibuat untuk hutan tunggal dan ganda sebagai bagian dari rencana pengelolaan hutan.

Sayangnya, klasifikasi ekosistem hutan yang belum sempurna ini tidak sepenuhnya mendefinisikan semua biologi flora dan fauna yang menentukan ekosistem hutan yang sebenarnya tetapi kompleks dan tentu saja bukan keseluruhan ekosistem itu sendiri.

Ekologi Hutan

Charles Darwin , yang terkenal dengan Theory of Evolution , mengemukakan metafora yang disebutnya "pohon kehidupan". Citra Pohon Kehidupannya menggambarkan bahwa hanya ada satu sifat dan asal biologis yang sama dan bahwa semua makhluk hidup mengalami dan harus berbagi ruang bersama. Studi tercerahkannya akhirnya melahirkan ilmu baru yang disebut Ekologi - dari bahasa Yunani oikos yang berarti rumah tangga - dan diikuti oleh kebutuhan datanglah studi tentang ekologi hutan. Semua ekologi berhubungan dengan organisme dan tempat hidupnya.

Ekologi hutan adalah ilmu ekologi yang didedikasikan untuk memahami sistem biotik dan abiotik lengkap dalam kawasan hutan yang ditentukan. Seorang ahli ekologi hutan harus berurusan dengan biologi dasar dan dinamika populasi komunitas, keanekaragaman hayati spesies, ketergantungan lingkungan dan bagaimana mereka hidup berdampingan dengan tekanan manusia termasuk preferensi estetika dan kebutuhan ekonomi. Orang itu juga harus dilatih untuk memahami prinsip-prinsip aliran energi yang tidak hidup, siklus air dan gas, cuaca dan pengaruh topografi yang mempengaruhi komunitas biotik.

Contoh Ekosistem Hutan

Kami akan dengan senang hati memberi Anda gambaran yang rapi tentang ekosistem hutan yang sempurna. Akan sangat menyenangkan untuk menemukan ekosistem hutan yang dikatalogkan berdasarkan kemiripan dan terdaftar dengan baik menurut wilayah. Sayangnya, ekosistem adalah "makhluk hidup yang dinamis" dan selalu tunduk pada hal-hal seperti penuaan ekologis, bencana lingkungan, dan dinamika populasi. Ini seperti meminta seorang fisikawan untuk "menyatukan" segala sesuatu dengan mulus mulai dari yang sangat kecil hingga yang sangat besar.

Masalah dalam mendefinisikan ekosistem hutan adalah variabilitas ukurannya dengan pemahaman yang terbatas tentang "sistem di dalam sistem" yang sangat rumit. Pekerjaan seorang ahli ekologi hutan aman. Mendefinisikan ukuran hutan dalam ekosistem hutan yang mencakup beberapa negara bagian sama sekali berbeda dari yang hanya menempati beberapa hektar. Anda dapat dengan mudah melihat bahwa mungkin ada "sistem" yang tak terhitung banyaknya, bergantung pada definisi parameter dan kedalaman setiap studi. Kami mungkin tidak pernah tahu semua yang ada untuk menyelesaikan studi atau mengumpulkan semua informasi yang diperlukan untuk kepuasan akhir kami.

Kami mengakhiri dengan definisi ekosistem hutan yang dikembangkan oleh Konvensi Keanekaragaman Hayati : 

Ekosistem hutan dapat didefinisikan pada berbagai skala. Ini adalah kompleks dinamis komunitas tumbuhan, hewan dan mikro-organisme dan lingkungan abiotiknya yang berinteraksi sebagai sebuah unit fungsional, di mana pohon merupakan komponen kunci dari sistem. Manusia, dengan kebutuhan budaya, ekonomi, dan lingkungannya merupakan bagian integral dari banyak ekosistem hutan.

Posting Komentar untuk "Bagaimana Ekosistem Hutan Didefinisikan"