Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Memahami Ekosistem Hutan dan Keanekaragaman Hayati

Memahami Ekosistem Hutan dan Keanekaragaman Hayati

Sebuah ekosistem hutan adalah unit ekologis dasar dalam hutan tertentu yang ada sebagai "rumah" bagi ekosistem dari kedua organisme diklasifikasikan asli dan diperkenalkan. Ekosistem hutan dinamai dari spesies pohon primer yang membentuk. Hal ini didefinisikan oleh semua penghuni kolektif yang hidup dari ekosistem hutan yang hidup berdampingan bersama dalam simbiosis untuk menciptakan ekologi yang unik. 

Dengan kata lain, ekosistem hutan biasanya diasosiasikan dengan daratan yang tertutup pepohonan dan pohon-pohon tersebut sering diklasifikasikan oleh rimbawan ke dalam  tipe tutupan hutan .

Contoh dari beberapa nama ekosistem hutan besar di Amerika Utara adalah Ekosistem kayu keras utara (The northern hardwood ecosystem), ekosistem pinus ponderosa, ekosistem hutan kayu keras dataran bawah (the bottomland hardwood forest ecosystem), ekosistem hutan pinus jack (the jack pine forest ecosystem), dan sebagainya.

Baca Juga : Peta Persebaran Hutan Dunia

Ekosistem hutan hanyalah salah satu dari sejumlah ekosistem unik termasuk padang rumput, gurun, daerah kutub, dan samudra besar, danau yang lebih kecil, dan sungai.

Ekologi dan Keanekaragaman Hayati Hutan

Kata "ekologi" berasal dari bahasa Yunani "oikos", yang berarti "rumah tangga" atau "tempat tinggal". Ekosistem atau komunitas ini biasanya mandiri. Kata "biasanya" digunakan karena beberapa komunitas ini dapat menjadi tidak seimbang dengan sangat cepat ketika terjadi faktor yang merugikan. Beberapa ekosistem, seperti tundra, terumbu karang , lahan basah, dan padang rumput sangat rapuh dan perubahan yang sangat kecil dapat mempengaruhi kesehatannya. Ekosistem yang lebih besar dengan keanekaragaman yang luas jauh lebih stabil dan agak tahan terhadap perubahan berbahaya.

Komunitas ekosistem hutan berhubungan langsung dengan keanekaragaman spesies. Secara umum, Anda dapat berasumsi bahwa semakin kompleks strukturnya, semakin besar keanekaragaman spesiesnya. Anda harus ingat bahwa komunitas hutan lebih dari sekadar jumlah pepohonannya. Hutan adalah sistem yang mendukung unit-unit yang saling berinteraksi termasuk pohon, tanah, serangga, hewan, dan manusia.

Bagaimana Ekosistem Hutan Menjadi Dewasa

Ekosistem hutan cenderung selalu bergerak menuju kematangan atau yang disebut rimbawan hutan klimaks . Pematangan ekosistem ini, juga disebut suksesi hutan , meningkatkan keanekaragaman hingga titik usia tua di mana sistem perlahan-lahan runtuh. Salah satu contoh kehutanan dari hal ini adalah pertumbuhan pohon dan keseluruhan sistem yang bergerak menuju hutan pertumbuhan tua . Ketika suatu ekosistem dieksploitasi dan dieksploitasi dipertahankan atau ketika komponen-komponen hutan mulai mati secara alami, maka ekosistem hutan yang semakin matang tersebut mengalami penurunan kesehatan pohon.

Pengelolaan hutan untuk keberlanjutan diinginkan ketika keanekaragaman hutan terancam oleh penggunaan yang berlebihan, eksploitasi sumber daya, usia tua, dan pengelolaan yang buruk. Ekosistem hutan dapat terganggu dan dirugikan jika tidak dipertahankan dengan baik. Sebuah hutan berkelanjutan yang bersertifikat oleh program sertifikasi yang memenuhi syarat memberikan beberapa jaminan bahwa hutan dikelola untuk memungkinkan keragaman maksimum sementara memuaskan tuntutan lingkungan dan ekonomi manajer.

Ilmuwan dan rimbawan telah mendedikasikan seluruh karir mereka untuk mencoba memahami bahkan sebagian kecil dari ekosistem hutan. Ekosistem hutan kompleks sangat beragam, mulai dari lahan semak gurun yang kering hingga hutan hujan sedang yang luas. Para profesional sumber daya alam ini telah mengkategorikan ekosistem hutan di Amerika Utara dengan menempatkannya ke dalam bioma hutan . Bioma hutan adalah kategori luas komunitas pohon / tumbuhan alami.


Posting Komentar untuk "Memahami Ekosistem Hutan dan Keanekaragaman Hayati"