Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Apa Itu Deforestasi?

deforestasi

Deforestasi adalah masalah global yang berkembang dengan konsekuensi lingkungan dan ekonomi yang luas, termasuk beberapa yang mungkin tidak sepenuhnya dipahami sampai sudah terlambat untuk mencegahnya. Tetapi apakah deforestasi itu, dan mengapa ini menjadi masalah yang begitu serius?

    Pengertian Deforestasi

    Deforestasi mengacu pada hilangnya atau perusakan hutan yang terjadi secara alami, terutama karena aktivitas manusia seperti penebangan, penebangan pohon untuk bahan bakar, pertanian tebang dan bakar, pembukaan lahan untuk penggembalaan ternak, operasi penambangan, ekstraksi minyak, pembangunan bendungan, dan perkotaan sprawl atau jenis pembangunan dan perluasan populasi lainnya.

    Penebangan perorangan sebagian besar ilegal yang menyebabkan hilangnya lebih dari 32 juta hektar hutan alam planet kita setiap tahun, menurut The Nature Conservancy .

    Tidak semua deforestasi disengaja. Beberapa deforestasi mungkin didorong oleh kombinasi proses alam dan kepentingan manusia. Kebakaran hutan membakar sebagian besar hutan setiap tahun, misalnya, dan meskipun kebakaran merupakan bagian alami dari siklus hidup hutan, penggembalaan yang berlebihan oleh ternak atau satwa liar setelah kebakaran dapat mencegah pertumbuhan pohon muda.

    Seberapa Cepat Deforestasi Terjadi?

    Hutan masih menutupi sekitar 30 persen permukaan bumi, tetapi setiap tahun sekitar 13 juta hektar hutan (sekitar 78.000 mil persegi) sebuah wilayah yang kira-kira setara dengan negara bagian Nebraska, atau empat kali luas Kosta Rika diubah menjadi pertanian tanah atau dibuka untuk tujuan lain.

    Dari angka tersebut, sekitar 6 juta hektar (sekitar 23.000 mil persegi) adalah hutan primer, yang didefinisikan dalam Penilaian Sumber Daya Hutan Global 2005 sebagai hutan "spesies asli di mana tidak ada indikasi yang terlihat jelas dari aktivitas manusia dan di mana proses ekologisnya terjadi. tidak terlalu terganggu. "

    Program reboisasi, serta restorasi bentang alam dan perluasan hutan alami, agak memperlambat laju deforestasi bersih, tetapi Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa melaporkan bahwa sekitar 7,3 juta hektar hutan (suatu area kira-kira seukuran Panama atau negara bagian of South Carolina) hilang secara permanen setiap tahun.

    Hutan hujan tropis di tempat-tempat seperti Indonesia , Kongo, dan Lembah Amazon sangat rentan dan berisiko. Dengan laju deforestasi saat ini , hutan hujan tropis dapat musnah sebagai ekosistem yang berfungsi dalam waktu kurang dari 100 tahun.

    Afrika Barat telah kehilangan sekitar 90 persen dari hutan hujan pesisirnya, dan penggundulan hutan di Asia Selatan hampir sama parahnya. Dua pertiga dari hutan tropis dataran rendah di Amerika Tengah telah diubah menjadi padang rumput sejak 1950, dan 40 persen dari semua hutan hujan telah hilang. Madagaskar telah kehilangan 90 persen dari hutan hujan bagian timurnya, dan Brasil telah menyaksikan lebih dari 90 persen Mata Atlântica (Hutan Atlantik) menghilang. Beberapa negara telah menyatakan deforestasi sebagai darurat nasional.

    Mengapa Deforestasi Menjadi Masalah?

    Para ilmuwan memperkirakan bahwa 80 persen dari semua spesies di Bumi termasuk yang belum ditemukan hidup di hutan hujan tropis. Deforestasi di wilayah tersebut menghapus habitat kritis, mengganggu ekosistem dan menyebabkan kepunahan potensial banyak spesies, termasuk spesies yang tak tergantikan yang dapat digunakan untuk membuat obat - obatan , yang mungkin penting untuk penyembuhan atau perawatan efektif untuk penyakit paling merusak di dunia.

    Deforestasi juga berkontribusi pada pemanasan global. Deforestasi tropis menyumbang sekitar 20 persen dari semua gas rumah kaca dan memiliki dampak yang signifikan terhadap ekonomi global. Meskipun beberapa orang mungkin menerima manfaat ekonomi langsung dari kegiatan yang mengakibatkan deforestasi, keuntungan jangka pendek tersebut tidak dapat mengimbangi kerugian ekonomi negatif jangka panjang.

    Pada Konvensi 2008 tentang Keanekaragaman Hayati di Bonn, Jerman, para ilmuwan, ekonom, dan ahli lainnya menyimpulkan bahwa penggundulan hutan dan kerusakan pada sistem lingkungan lain dapat memangkas setengah standar hidup kaum miskin dunia dan mengurangi produk domestik bruto (PDB) global sekitar 7 persen. Produk hutan dan aktivitas terkait menyumbang sekitar $ 600 miliar dari PDB global setiap tahun.

    Sumber

    • https://www.treehugger.com/overview-of-deforestation-1203589
    • https://www.thoughtco.com/what-is-the-nature-conservancy-130862

    Posting Komentar untuk "Apa Itu Deforestasi?"