Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Teori Identitas Sosial dan dan Dampaknya Terhadap Perilaku

Teori Identitas Sosial

Identitas sosial adalah bagian dari diri yang ditentukan oleh keanggotaan kelompok seseorang . Teori identitas sosial yang dirumuskan oleh psikolog sosial Henri Tajfel dan John Turner pada tahun 1970-an, menggambarkan kondisi di mana identitas sosial menjadi lebih penting daripada identitas seseorang sebagai individu. Teori ini juga menjelaskan cara-cara di mana identitas sosial dapat mempengaruhi perilaku antarkelompok.

    Poin Utama: Teori Identitas Sosial

    • Teori identitas sosial, yang dikenalkan oleh psikolog sosial Henri Tajfel dan John Turner pada tahun 1970-an, menggambarkan proses kognitif yang berkaitan dengan identitas sosial dan bagaimana identitas sosial mempengaruhi perilaku antarkelompok.
    • Teori identitas sosial dibangun di atas tiga komponen kunci kognitif: kategorisasi sosial, identifikasi sosial, dan perbandingan sosial.
    • Umumnya, individu ingin mempertahankan identitas sosial yang positif dengan mempertahankan status sosial kelompok mereka yang menguntungkan daripada kelompok luar yang relevan.
    • Favoritisme dalam kelompok dapat menghasilkan hasil yang negatif dan diskriminatif, tetapi penelitian menunjukkan bahwa favoritisme dalam kelompok dan diskriminasi luar kelompok adalah fenomena yang berbeda, dan yang satu tidak selalu memprediksi yang lain.

    Studi Favoritisme Dalam Kelompok

    Teori identitas sosial muncul dari karya awal Henri Tajfel, yang meneliti cara proses persepsi menghasilkan stereotip dan prasangka sosial . Hal ini menyebabkan serangkaian studi yang dilakukan Tajfel dan rekan-rekannya pada awal tahun 1970-an yang disebut sebagai studi kelompok minimal.

    Dalam studi ini, peserta secara sewenang-wenang ditempatkan ke kelompok yang berbeda. Terlepas dari kenyataan bahwa keanggotaan kelompok mereka tidak ada artinya, namun, penelitian menunjukkan bahwa peserta lebih menyukai kelompok tempat mereka ditugaskan - dalam kelompok mereka - daripada kelompok luar, bahkan jika mereka tidak menerima keuntungan pribadi dari keanggotaan kelompok mereka dan tidak memiliki sejarah dengan anggota dari salah satu kelompok.

    Studi menunjukkan bahwa keanggotaan kelompok sangat kuat sehingga hanya dengan mengklasifikasikan orang ke dalam kelompok sudah cukup untuk membuat orang berpikir tentang diri mereka sendiri dalam kaitannya dengan keanggotaan kelompok itu. Lebih lanjut, kategorisasi ini menyebabkan favoritisme dalam kelompok dan diskriminasi di luar kelompok, yang menunjukkan bahwa konflik antarkelompok bisa terjadi tanpa adanya persaingan langsung antar kelompok.

    Atas dasar penelitian ini, Tajfel pertama kali mendefinisikan konsep identitas sosial pada tahun 1972. Konsep identitas sosial diciptakan sebagai sarana untuk mempertimbangkan cara seseorang mengkonseptualisasikan dirinya berdasarkan kelompok sosial yang di dalamnya.

    Kemudian, Tajfel dan muridnya John Turner memperkenalkan teori identitas sosial pada tahun 1979. Teori tersebut bertujuan untuk menjelaskan baik proses kognitif yang mengarahkan orang untuk menentukan keanggotaan kelompok mereka dan proses motivasi yang memungkinkan orang untuk mempertahankan identitas sosial yang positif dengan membandingkan kelompok sosial mereka secara menguntungkan. ke grup lain.

    Proses Kognitif Identitas Sosial

    Teori identitas sosial menetapkan tiga proses mental yang dilalui individu untuk membuat klasifikasi dalam kelompok / luar kelompok.

    Proses pertama, kategorisasi sosial , adalah proses di mana kita mengatur individu ke dalam kelompok sosial untuk memahami dunia sosial kita. Proses ini memungkinkan kita untuk mendefinisikan orang, termasuk diri kita sendiri, berdasarkan kelompok kita. Kami cenderung mendefinisikan orang berdasarkan kategori sosial mereka lebih sering daripada karakteristik individu mereka.

    Kategorisasi sosial umumnya menghasilkan penekanan pada kesamaan orang dalam kelompok yang sama dan perbedaan antara orang-orang dalam kelompok terpisah. Seseorang dapat termasuk dalam berbagai kategori sosial, tetapi kategori yang berbeda akan menjadi lebih atau kurang penting tergantung pada keadaan sosial. Misalnya, seseorang dapat mendefinisikan dirinya sebagai eksekutif bisnis, penyayang binatang, dan bibi yang berbakti, tetapi identitas tersebut hanya akan muncul jika relevan dengan situasi sosial.

    Proses kedua, identifikasi sosial , adalah proses mengidentifikasi sebagai anggota kelompok. Mengidentifikasi secara sosial dengan kelompok menuntun individu untuk berperilaku dengan cara yang mereka yakini anggota kelompok itu harus berperilaku. Misalnya, jika seseorang mendefinisikan dirinya sebagai seorang pencinta lingkungan , dia mungkin mencoba untuk menghemat air, mendaur ulang bila memungkinkan, dan berbaris dalam aksi unjuk rasa untuk kesadaran perubahan iklim. Melalui proses ini, orang-orang menjadi tertarik secara emosional dalam keanggotaan kelompok mereka. Akibatnya, harga diri mereka dipengaruhi oleh status kelompoknya.

    Proses ketiga, perbandingan sosial , adalah proses dimana orang membandingkan kelompok mereka dengan kelompok lain dalam hal prestise dan kedudukan sosial. Untuk mempertahankan harga diri, seseorang harus menganggap dirinya dalam kelompok memiliki status sosial yang lebih tinggi daripada kelompok luar. Misalnya, seorang bintang film mungkin menilai dirinya lebih baik dibandingkan dengan bintang reality show TV. Namun, ia mungkin melihat dirinya memiliki status sosial yang lebih rendah dibandingkan dengan aktor Shakespeare terkenal yang terlatih secara klasik. Penting untuk diingat bahwa anggota dalam kelompok tidak akan membandingkan diri mereka sendiri dengan kelompok luar manapun - perbandingan harus sesuai dengan situasinya.

    Pemeliharaan Identitas Sosial yang Positif

    Sebagai aturan umum, orang termotivasi untuk merasa positif tentang diri mereka sendiri dan mempertahankan harga diri mereka . Investasi emosional yang dilakukan orang-orang dalam keanggotaan kelompok mereka mengakibatkan harga diri mereka terikat pada status sosial kelompok mereka. Akibatnya, evaluasi positif dari kelompok dalam dibandingkan dengan kelompok luar yang relevan menghasilkan identitas sosial yang positif. Namun, jika evaluasi positif dalam kelompok seseorang tidak memungkinkan, individu biasanya akan menggunakan salah satu dari tiga strategi:

    1. Mobilitas individu . Ketika seseorang tidak memandang kelompoknya dengan baik, dia dapat mencoba untuk keluar dari kelompok saat ini dan bergabung dengan kelompok dengan status sosial yang lebih tinggi. Tentu saja, ini tidak akan mengubah status grup, tetapi dapat mengubah status individu.
    2. Kreativitas sosial . Anggota dalam kelompok dapat meningkatkan status sosial kelompok mereka yang ada dengan menyesuaikan beberapa elemen perbandingan antar kelompok. Ini dapat dicapai dengan memilih dimensi berbeda untuk membandingkan kedua kelompok, atau dengan menyesuaikan penilaian nilai sehingga apa yang tadinya dianggap negatif sekarang dianggap positif. Pilihan lainnya adalah membandingkan kelompok dalam dengan kelompok luar yang berbeda — khususnya, kelompok luar yang memiliki status sosial lebih rendah.
    3. Persaingan sosial . Anggota dalam kelompok dapat mencoba untuk meningkatkan status sosial kelompok dengan bekerja bersama untuk memperbaiki situasi mereka. Dalam hal ini, kelompok dalam bersaing langsung dengan kelompok luar dengan tujuan membalikkan posisi sosial kelompok pada satu dimensi atau lebih.

    Diskriminasi Terhadap Kelompok Luar

    Favoritisme dalam kelompok dan diskriminasi luar kelompok sering dipandang sebagai dua sisi mata uang yang sama. Namun, penelitian telah menunjukkan bahwa ini belum tentu demikian. Tidak ada hubungan sistematis antara persepsi positif dalam kelompok dan persepsi negatif kelompok luar. Membantu anggota dalam kelompok sambil menahan bantuan tersebut dari anggota luar kelompok berbeda secara signifikan dari bekerja secara aktif hingga merugikan anggota kelompok luar.

    Favoritisme dalam kelompok dapat mengakibatkan hasil negatif, mulai dari prasangka dan stereotip hingga rasisme dan seksisme institusional . Namun, favoritisme seperti itu tidak selalu mengarah pada permusuhan terhadap kelompok luar. Penelitian menunjukkan bahwa favoritisme dalam kelompok dan diskriminasi di luar kelompok adalah fenomena yang berbeda, dan yang satu tidak selalu memprediksi yang lain.

    Sumber

    • Brewer, Marilynn B. “Intergroup Relations.”
    • Advanced Social Psychology: The State of the Science, edited by Roy F. Baumeister and Eli J. Finkel, Oxford University Press, 2010, pp. 535-571.
    • Ellemers, Naomi. “Social Identity Theory.” Encyclopedia Britannica, 2017.
    • McLeod, Saul. “Social Identity Theory.” Simply Psychology, 2008.
    • Hogg, Michael A., and Kipling D. Williams. “From I to We: Social Identity and the Collective Self.” Group Dynamics: Theory, Research, and Practice, vol. 4, no. 1, 2000, pp. 81-97.
    • Tajfel, Henri, and John Turner. “An Integrative Theory of Intergroup Conflict.” The Social Psychology of Intergroup Relations, edited by William G. August and Stephen Worchel, Brooks/Cole, 1979, pp. 33-47.

    Posting Komentar untuk "Teori Identitas Sosial dan dan Dampaknya Terhadap Perilaku"