Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Banyaknya Spesies Cacing Tersegmentasi dan Habitatnya

Banyaknya Spesies Cacing Tersegmentasi dan Habitatnya

Cacing tersegmentasi (Annelida) adalah kelompok invertebrata yang mencakup sekitar 12.000 spesies cacing tanah, ragworms, dan lintah. Cacing tersegmentasi hidup di habitat laut seperti zona intertidal dan dekat ventilasi hidrotermal. Cacing tersegmentasi juga menghuni habitat air tawar serta habitat darat yang lembab seperti tanah hutan.

Anatomi Cacing Tersegmentasi

Cacing tersegmentasi simetris secara bilateral. Tubuh mereka terdiri dari wilayah kepala, wilayah ekor, dan wilayah tengah dengan banyak segmen berulang. Setiap segmen dipisahkan dari yang lain oleh struktur yang disebut septa. Setiap segmen berisi satu set lengkap organ. Setiap segmen juga memiliki sepasang kait dan bulu dan pada spesies laut sepasang parapodia ( pelengkap yang digunakan untuk bergerak ). Mulut terletak di segmen pertama di ujung kepala hewan dan usus mengalir melalui semua segmen ke ujung di mana anus terletak di segmen ekor. Pada banyak spesies, darah bersirkulasi di dalam pembuluh darah. Tubuh mereka dipenuhi dengan cairan yang membentuk hewan melalui tekanan hidrostatis. Sebagian besar cacing tersegmentasi bersembunyi di tanah atau sedimen darat di dasar air tawar atau perairan laut.

Rongga tubuh cacing yang tersegmentasi diisi dengan cairan di dalamnya yang di dalamnya terdapat usus sepanjang hewan dari kepala hingga ekor. Lapisan terluar tubuh terdiri dari dua lapisan otot , satu lapisan yang memiliki serabut yang membujur secara membujur, lapisan kedua yang memiliki serabut otot yang berjalan dalam pola melingkar.

Cacing tersegmentasi bergerak dengan mengoordinasikan ototnya di sepanjang tubuhnya. Dua lapisan otot ( memanjang dan melingkar ) dapat berkontraksi sedemikian rupa sehingga bagian tubuh dapat menjadi panjang dan tipis atau pendek dan tebal secara bergantian. Hal ini memungkinkan cacing yang tersegmentasi melewati gelombang gerakan di sepanjang tubuhnya yang memungkinkannya, misalnya, bergerak melalui tanah yang lepas ( dalam kasus cacing tanah ). Mereka bisa membuat daerah kepala mereka tipis sehingga bisa digunakan untuk menembus tanah baru dan membangun liang dan jalan setapak di bawah tanah.

Reproduksi

Banyak spesies cacing tersegmentasi bereproduksi secara aseksual tetapi beberapa spesies bereproduksi secara seksual. Sebagian besar spesies menghasilkan larva yang berkembang menjadi organisme dewasa berukuran kecil.

Diet

Sebagian besar cacing tersegmentasi memakan bahan tanaman yang membusuk. Pengecualian untuk ini adalah lintah, sekelompok cacing tersegmentasi, merupakan cacing parasit air tawar. Lintah memiliki dua buah pengisap, satu di ujung kepala tubuh, yang lainnya di ujung ekor tubuh. Mereka menempel pada inang mereka untuk memakan darah. Mereka menghasilkan enzim antikoagulan yang dikenal sebagai hirudin untuk mencegah pembekuan darah saat mereka makan. Banyak lintah yang juga memakan mangsa invertebrata kecil secara utuh.

Klasifikasi

Cacing jenggot ( Pogonophora ) dan cacing sendok ( Echiura ) dianggap kerabat dekat annelida meskipun representasi mereka dalam catatan fosil jarang terjadi. Cacing tersegmentasi bersama dengan cacing jenggot dan cacing sendok termasuk dalam Trochozoa.

Cacing tersegmentasi diklasifikasikan dalam hierarki taksonomi berikut:

Hewan > Invertebrata> Cacing Tersegmentasi

Cacing tersegmentasi dibagi menjadi kelompok taksonomi berikut:

Polychaetes - Polychaetes mencakup sekitar 12.000 spesies yang dicirikan dengan memiliki banyak rambut di setiap segmen. Mereka memiliki organ nuchal di lehernya yang berfungsi sebagai organ kemosensori. Kebanyakan polychaetes adalah hewan laut meskipun beberapa spesies hidup di habitat darat atau air tawar.

Klitelata - Klitelata mencakup sekitar 10.000 spesies yang tidak memiliki organ nuchal atau parapodia. Mereka terkenal karena clitellum mereka, bagian merah muda tebal dari tubuh mereka yang menghasilkan kepompong untuk menyimpan dan memberi makan telur yang telah dibuahi sampai menetas. Clitellata dibagi lagi menjadi oligochaetes (yang termasuk cacing tanah) dan Hirudinea (lintah).

Posting Komentar untuk "Banyaknya Spesies Cacing Tersegmentasi dan Habitatnya"