Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

5 Fakta Menarik Tentang Penyu Belimbing

5 Fakta Menarik Tentang Penyu Belimbing

Penyu belimbing adalah penyu terbesar di dunia. Baca terus untuk mengetahui seberapa besar amfibi besar ini tumbuh, apa yang mereka makan, di mana mereka tinggal, dan apa yang membedakan mereka dari penyu laut lainnya.

1. Penyu Belimbing adalah Penyu Terbesar

Penyu belimbing merupakan salah satu reptil terbesar yang masih hidup (buaya air asin umumnya dianggap yang terbesar) dan spesies penyu laut terbesar. Panjangnya bisa mencapai lebih dari 200 cm dan beratnya mencapai 900 kg. Penyu belimbing juga unik di antara penyu laut karena sebagai pengganti karapas yang keras, tulang cangkangnya ditutupi oleh "kulit" yang seperti kulit dan berminyak. Tidak seperti penyu darat, penyu laut (termasuk penyu belimbing) tidak dapat menarik kepalanya ke dalam cangkangnya, yang membuat mereka lebih rentan terhadap predator.

2. Penyu Belimbing adalah Penyu Menyelam Terdalam

Mampu mencapai kedalaman hampir 1.2 kilometer, penyu belimbing dapat berenang bersama beberapa paus penyelam terdalam. Penyelaman ekstrim ini menguntungkan penyu dalam mencari mangsa dan juga membantu mereka menghindari predator dan menghindari panas yang berlebihan saat berenang di perairan yang lebih hangat. Sebuah studi tahun 2010 menemukan bahwa penyu belimbing kemungkinan mengatur tingkat daya apung mereka selama penyelaman dalam dengan memvariasikan jumlah udara yang mereka hirup saat berada di permukaan.

3. Penyu Belimbing adalah Wisatawan Dunia

Selain penyu terbesar, penyu belimbing juga yang paling luas penyebaranyya. Mereka dapat ditemukan di utara sejauh Newfoundland, Kanada, dan sejauh selatan Amerika Selatan. Sebagai spesies, penyu belimbing umumnya dianggap sebagai pelagis (mendiami perairan terbuka di luar beting pantai), tetapi mereka juga dapat ditemukan di perairan yang lebih dekat ke pantai.

Alasan penyu belimbing memiliki penyebaran yang luas dan dapat ditemukan di banyak lingkungan yang berbeda berkaitan dengan sistem pertukaran panas arus balik internal bersama dengan sejumlah besar minyak di tubuh mereka yang memungkinkan mereka untuk menjaga suhu inti mereka lebih tinggi daripada suhu inti. air di sekitarnya. Adaptasi khusus ini memungkinkan penyu untuk mentolerir kondisi yang lebih dingin yang tidak dapat dilakukan spesies lain.

4. Penyu Belimbing Memakan Ubur-ubur dan Makhluk Berbadan Lunak Lainnya

Meskipun ukurannya besar, rahang penyu belimbing relatif rapuh. Akibatnya, mereka memiliki makanan utama invertebrata bertubuh lunak seperti ubur - ubur dan tunicata seperti salp. Alih-alih gigi, penyu belimbing memiliki ujung tajam seperti paruh yang membantu mereka menangkap mangsa dan duri (papila) di rongga mulut dan tenggorokan mereka untuk memastikan hewan yang mereka makan dapat masuk tetapi tidak keluar setelah tertelan. Karena mereka mengendalikan populasi ubur-ubur yang melimpah, penyu belimbing dianggap sebagai aspek penting dari rantai makanan laut.

5. Penyu Belimbing Terancam Punah

Penyu belimbing telah terdaftar sebagai Spesies Terancam Punah di beberapa daftar organisasi konservasi, namun, berkat upaya pemantauan dan pendidikan, status mereka telah ditingkatkan dari "sangat terancam punah" menjadi "rentan" dalam Daftar Merah Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam .

Sayangnya, karena sifat kebiasaan makan mereka, penyu belimbing sering terkena sampah laut seperti kantong plastik dan balon yang masuk ke laut sehingga penyu dan hewan laut lainnya salah mengira sebagai mangsa. Meskipun populasi Samudra Atlantik tampaknya lebih stabil daripada populasi Samudra Pasifik, selain menelan puing-puing buatan manusia, ancaman yang terus-menerus terhadap penyu belimbing meliputi:

  1. Terjerat alat tangkap dan sampah laut
  2. Panen telur
  3. Serangan kapal
  4. Hilangnya habitat karena pembangunan untuk tujuan komersial, industri, rekreasi, pariwisata
  5. Pergeseran dan perubahan habitat, termasuk suhu ekstrim dan badai, akibat pemanasan global
  6. Pencemaran dari sumber limbah industri, komersial, dan militer

Fakta Singkat: Cara Membantu Menyelamatkan Penyu Belimbing

  • Kurangi penggunaan plastik, dan daur ulang bila memungkinkan.
  • Buang sampah secara bertanggung jawab, terutama plastik yang tidak dapat didaur ulang. Pastikan untuk memotong tempat kaleng / botol plastik enam kemasan menjadi potongan-potongan kecil sebelum membuangnya, dan cobalah untuk berbelanja produk yang menggunakan alternatif yang dapat terurai atau terurai secara hayati.
  • Jangan melepaskan balon dengan alasan apapun. Singkirkan balon peringatan dan temukan cara alternatif untuk merayakan yang tidak merusak lingkungan.
  • Waspadai penyu dan hewan rentan lainnya saat berperahu, ski air, dan jet ski.
  • Mendukung penelitian penyu, penyelamatan, dan organisasi rehabilitasi.

Sumber

  • Knight, Katherine. "How Diving Leatherback Turtles Regulate Buoyancy" from Science Daily, originally in Journal of Experimental Biology, November 15, 2010
  • ICUN Red List of Threatened Species

Posting Komentar untuk "5 Fakta Menarik Tentang Penyu Belimbing"