Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Siklus Hidrologi, Pengertian, Macam Tahapan, Proses

Siklus hidrologi

Siklus hidrologi adalah proses yang digerakkan oleh energi matahari, yang menggerakkan air di antara lautan, langit, dan daratan.

Kita bisa memulai pemeriksaan siklus hidrologi dengan lautan, yang menampung lebih dari 97% air di planet ini. Matahari menyebabkan penguapan air di permukaan laut. Uap air naik dan mengembun menjadi tetesan kecil yang menempel pada partikel debu. Tetesan ini membentuk awan. Uap air biasanya tertinggal di atmosfer untuk waktu yang singkat, dari beberapa jam hingga beberapa hari hingga berubah menjadi presipitasi dan jatuh ke bumi sebagai hujan, salju, hujan es, atau hujan es.

Beberapa curah hujan jatuh ke tanah dan diserap (infiltrasi) atau menjadi limpasan permukaan yang secara bertahap mengalir ke parit, sungai, danau, atau sungai. Air di sungai dan sungai mengalir ke laut, merembes ke tanah, atau menguap kembali ke atmosfer.

Air di dalam tanah dapat diserap oleh tumbuhan dan kemudian dipindahkan ke atmosfer melalui proses yang disebut transpirasi. Air dari tanah diuapkan ke atmosfer. Proses ini secara kolektif dikenal sebagai evapotranspirasi.

Sebagian air di dalam tanah merembes ke bawah menjadi zona batuan berpori yang berisi air tanah. Lapisan batuan bawah tanah yang menyimpan, mentransmisikan, dan memasok air dalam jumlah besar dikenal sebagai akuifer.

Lebih banyak curah hujan daripada penguapan atau evapotranspirasi terjadi di atas tanah tetapi sebagian besar penguapan bumi (86%) dan pengendapan (78%) terjadi di atas lautan.

Jumlah curah hujan dan penguapan seimbang di seluruh dunia. Sementara wilayah tertentu di bumi memiliki lebih banyak curah hujan dan lebih sedikit penguapan daripada yang lain, dan juga sebaliknya, dalam skala global selama periode beberapa tahun, semuanya seimbang.

Lokasi air di bumi sangat menarik. Anda dapat melihat dari daftar di bawah ini bahwa sangat sedikit air di antara kita di danau, tanah, dan terutama sungai.

Pasokan Air Dunia Berdasarkan Lokasi

Lautan - 97,08% Lapisan
Es dan Gletser - 1,99%
Air Tanah - 0,62%
Atmosfer - 0,29%
Danau (Segar) - 0,01%
Laut Pedalaman dan Danau Air Asin - 0,005%
Kelembaban Tanah - 0,004%
Sungai - 0,001%

Hanya selama zaman es ada perbedaan mencolok dalam lokasi penyimpanan air di bumi. Selama siklus dingin ini, lebih sedikit air yang tersimpan di lautan dan lebih banyak di lapisan es dan gletser.

Diperlukan satu molekul air dari beberapa hari hingga ribuan tahun untuk menyelesaikan siklus hidrologi dari lautan ke atmosfer untuk mendarat ke lautan lagi karena ia dapat terperangkap di dalam es untuk waktu yang lama.

Bagi ilmuwan, lima proses utama termasuk dalam siklus hidrologi: 1) kondensasi, 2) presipitasi, 3) infiltrasi, 4) limpasan, dan 5) evapotranspirasi . Sirkulasi air yang terus-menerus di lautan, di atmosfer, dan di darat sangat penting bagi ketersediaan air di planet ini.

Posting Komentar untuk "Siklus Hidrologi, Pengertian, Macam Tahapan, Proses"