Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Apa Itu Permukaan Laut dan Bagaimana Mengukurnya?

Apa Itu Permukaan Laut dan Bagaimana Mengukurnya?

Kita sering mendengar laporan bahwa permukaan laut naik karena pemanasan global, tetapi bagaimana permukaan laut dan bagaimana permukaan laut diukur? Ketika dinyatakan bahwa "permukaan laut naik", ini biasanya mengacu pada "permukaan laut rata-rata", yang merupakan permukaan laut rata-rata di sekitar bumi berdasarkan berbagai pengukuran dalam jangka waktu yang lama. Ketinggian puncak gunung diukur sebagai ketinggian puncak gunung di atas permukaan laut.

Permukaan Laut Lokal Bervariasi

Namun, seperti halnya permukaan tanah di planet Bumi kita, permukaan samudra juga tidak rata. Permukaan laut di Pantai Barat Amerika Utara biasanya sekitar 8 inci lebih tinggi dari permukaan laut di Pantai Timur Amerika Utara. Permukaan samudra dan lautannya bervariasi dari satu tempat ke tempat lain dan dari menit ke menit berdasarkan banyak faktor yang berbeda. Permukaan laut setempat dapat berfluktuasi karena tekanan udara tinggi atau rendah , badai, pasang naik dan turun , dan pencairan salju, curah hujan dan aliran sungai ke lautan sebagai bagian dari siklus hidrologi yang sedang berlangsung . 

Permukaan laut

Standar "permukaan laut rata-rata" di seluruh dunia biasanya didasarkan pada data 19 tahun yang menghitung rata-rata pembacaan permukaan laut per jam di seluruh dunia. Karena permukaan laut rata-rata dihitung rata-rata di seluruh dunia, menggunakan GPS bahkan di dekat laut dapat menghasilkan data ketinggian yang membingungkan (misalnya Anda mungkin berada di pantai tetapi GPS atau aplikasi pemetaan Anda menunjukkan ketinggian 100 kaki atau lebih). Sekali lagi, ketinggian lautan lokal dapat bervariasi dari rata-rata global. 

Mengapa Permukaan Laut Berubah

Ada tiga alasan utama mengapa permukaan laut berubah: 

  1. Yang pertama adalah tenggelam atau terangkatnya daratan . Pulau dan benua bisa naik dan turun karena tektonik atau karena mencair atau berkembangnya gletser dan lapisan es. 
  2. Kedua adalah kenaikan atau penurunan jumlah total air di lautan . Hal ini terutama disebabkan oleh peningkatan atau penurunan kuantitas es global di daratan bumi. Selama glasiasi Pleistosen terbesar sekitar 20.000 tahun yang lalu, permukaan laut rata-rata sekitar 400 kaki (120 meter) lebih rendah dari permukaan laut rata-rata saat ini. Jika semua lapisan es dan gletser Bumi mencair, permukaan laut bisa mencapai 265 kaki (80 meter) di atas permukaan laut rata-rata saat ini.
  3. Suhu menyebabkan air mengembang atau berkontraksi , sehingga meningkatkan atau menurunkan volume lautan. 

Dampak Kenaikan dan Penurunan Permukaan Laut

Saat permukaan laut naik, lembah sungai menjadi tergenang air laut dan menjadi muara atau teluk. Dataran rendah dan pulau-pulau tergenang air dan menghilang di bawah laut. Ini adalah kekhawatiran utama tentang perubahan iklim dan kenaikan permukaan laut rata-rata, yang tampaknya naik sekitar sepersepuluh inci (2 mm) setiap tahun. Jika perubahan iklim mengakibatkan suhu global yang lebih tinggi, maka gletser dan lapisan es (terutama di Antartika dan Greenland) dapat mencair, secara dramatis meningkatkan permukaan laut. Dengan suhu yang lebih hangat, akan terjadi perluasan air di lautan, yang selanjutnya berkontribusi pada kenaikan rata-rata permukaan laut. Kenaikan permukaan laut juga dikenal sebagai perendaman karena tanah di atas permukaan laut saat ini tenggelam atau terendam.

Saat Bumi memasuki masa glasiasi dan permukaan laut turun, teluk, teluk, dan muara mengering dan menjadi dataran rendah. Ini dikenal sebagai kemunculan ketika daratan baru muncul dan garis pantai ditingkatkan.

Posting Komentar untuk "Apa Itu Permukaan Laut dan Bagaimana Mengukurnya?"