Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

5 Lapisan Atmosfer Bumi

5 Lapisan Atmosfer

Selubung gas yang mengelilingi planet Bumi kita, yang dikenal sebagai atmosfer, tersusun menjadi lima lapisan berbeda. Lapisan-lapisan ini mulai dari permukaan tanah, diukur pada permukaan laut , dan naik menjadi apa yang kita sebut luar angkasa. Mulai dari bawah mereka adalah:

  • troposfer,
  • stratosfer,
  • mesosfer,
  • termosfer, dan
  • eksosfer .

Di antara masing-masing dari lima lapisan utama ini adalah zona transisi yang disebut "jeda" di mana terjadi perubahan suhu, komposisi udara, dan kepadatan udara. Termasuk jeda, ketebalan atmosfer total 9 lapisan!

Troposfer: Tempat Terjadi Cuaca

Dari semua lapisan atmosfer, troposfer adalah lapisan yang paling kita kenal (disadari atau tidak) karena kita hidup di dasarnya (permukaan bumi). troposfer memeluk permukaan bumi dan meluas ke atas. Troposfer artinya, "tempat udara berputar". Nama yang sangat tepat, karena itu adalah lapisan di mana cuaca kita sehari-hari berlangsung.

Mulai dari permukaan laut, troposfer mencapai ketinggian 6 hingga 20 km. Sepertiga bagian bawah, yang paling dekat dengan kita, mengandung 50% dari semua gas di atmosfer. Ini adalah satu-satunya bagian dari seluruh riasan atmosfer yang dapat digunakan bernapas. Berkat udara yang dipanaskan dari bawah oleh permukaan bumi yang menyerap energi panas matahari, suhu troposfer menurun saat Anda naik ke lapisan tersebut

Di puncaknya terdapat lapisan tipis yang disebut tropopause , yang merupakan penyangga antara troposfer dan stratosfer.

Stratosphere: Rumah Ozon

Stratosfer adalah lapisan atmosfer berikutnya. Stratosphere meluas dari 6 sampai 20 km di atas permukaan bumi hingga 50 km. Ini adalah lapisan tempat sebagian besar pesawat komersial terbang dan balon cuaca bepergian.

Di sini udara tidak mengalir naik turun tetapi mengalir sejajar dengan bumi dalam aliran udara yang bergerak sangat cepat . Suhunya juga meningkat saat Anda naik, berkat banyaknya ozon alami (O3) - produk sampingan dari radiasi matahari dan oksigen yang memiliki kemampuan untuk menyerap sinar UV matahari yang berbahaya. (Setiap kali suhu meningkat seiring dengan ketinggian dalam meteorologi, itu dikenal sebagai "inversi".)

Karena stratosfer memiliki suhu yang lebih hangat di bagian bawahnya dan udara yang lebih dingin di bagian atasnya, konveksi (badai petir) jarang terjadi di bagian atmosfer ini. Bahkan, Anda dapat dengan jelas melihat lapisan bawahnya dalam cuaca badai di mana puncak awan cumulonimbus yang berbentuk landasan berada. Bagaimana? Karena lapisan tersebut bertindak sebagai "penutup" terhadap konveksi, puncak awan badai tidak memiliki tujuan selain menyebar ke luar.

Setelah stratosfer, ada lagi lapisan penyangga, kali ini disebut stratopause .

Mesosfer: "Atmosfer Tengah"

Mulai kira-kira 50 km di atas permukaan bumi dan meluas hingga 85 km adalah mesosfer. Wilayah teratas mesosfer adalah tempat alami terdingin di Bumi. Suhunya bisa turun di bawah -220 ° F (-143 ° C, -130 K)!

Termosfer: "Atmosfer Atas"

Setelah mesosfer dan mesopause muncullah termosfer. Diukur antara 85 km dan 600 km di atas bumi, Termosfer mengandung kurang dari 0,01% dari semua udara di dalam selubung atmosfer. Suhu di sini mencapai hingga 3.600 ° F (2.000 ° C), tetapi karena udaranya sangat tipis dan hanya ada sedikit molekul gas untuk mentransfer panas, suhu tinggi ini akan terasa sangat dingin di kulit kita.

Eksosfer: Tempat Bertemu Atmosfer dan Luar Angkasa

Sekitar 10.000 km di atas bumi adalah eksosfer - tepi luar atmosfer. Di sinilah satelit cuaca mengorbit bumi.

Bagaimana dengan Ionosfer?

Ionosfer bukanlah lapisan yang terpisah, tetapi sebenarnya merupakan nama yang diberikan untuk atmosfer dari ketinggian sekitar 60 km hingga 620 mil (1.000 km). (Ini mencakup bagian paling atas dari mesosfer dan semua termosfer dan eksosfer.) Atom gas melayang ke luar angkasa dari sini. Disebut ionosfer karena di bagian atmosfer ini radiasi matahari terionisasi, atau ditarik terpisah saat bergerak medan magnet bumi ke kutub utara dan selatan. Penarikan ini dilihat dari bumi sebagai aurora .

Posting Komentar untuk "5 Lapisan Atmosfer Bumi"