Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Apa itu Granit?

Gambar batu granit

Granit adalah batuan khas benua. Lebih dari itu, granit adalah batuan khas planet Bumi itu sendiri. Planet berbatu lainnya — Merkurius , Venus, dan Mars — dilapisi basal , seperti dasar samudra Bumi. Tetapi hanya Bumi yang memiliki jenis batuan yang indah dan menarik ini dalam kelimpahan.

Dasar-dasar Granit

Tiga hal yang membedakan granit.

Pertama, granit terbuat dari butiran mineral besar (namanya dalam bahasa Latin untuk "granum", atau "butiran") yang saling menempel erat. Itu phaneritic , yang berarti butiran individualnya cukup besar untuk dibedakan dengan mata manusia. 

Kedua, granit selalu terdiri dari mineral kuarsa dan feldspar , dengan atau tanpa berbagai macam mineral lainnya (mineral aksesori). Kuarsa dan feldspar umumnya memberikan warna terang pada granit, mulai dari merah muda hingga putih. Warna latar belakang yang terang itu diselingi oleh mineral aksesori yang lebih gelap. Jadi, granit klasik memiliki tampilan "garam dan merica". Mineral aksesori yang paling umum adalah biotit mika hitam dan hornblende amfibi hitam .

Ketiga, hampir semua granit adalah beku (dipadatkan dari  magma ) dan plutonik (itu terjadi dalam tubuh besar yang terkubur dalam atau pluton ). Susunan acak butiran dalam granit — ketiadaan bahannya — adalah bukti asal plutoniknya . Batuan beku dan plutonik lainnya, seperti granodiorit, monzonit, tonalit, dan diorit kuarsa, memiliki penampilan yang serupa. 

Batuan dengan komposisi dan penampilan yang mirip seperti granit,  gneiss , dapat terbentuk melalui metamorfosis sedimen  (paragneiss) atau batuan beku (orthogneiss) yang panjang dan intens . Gneiss, bagaimanapun, dibedakan dari granit oleh kainnya yang kuat dan pita-pita berwarna gelap dan terang. 

Granit Amatir, Granit Asli, dan Granit Komersial

Dengan hanya sedikit latihan, Anda dapat dengan mudah membedakan jenis batuan ini di lapangan. Batuan berwarna terang, berbutir kasar dengan susunan mineral yang acak itulah yang kebanyakan amatir maksudkan dengan "granit".

Ahli geologi, bagaimanapun, adalah siswa profesional batuan, dan apa yang Anda sebut granit mereka sebut granitoid . Granit sejati, yang memiliki kandungan kuarsa antara 20 dan 60 persen dan konsentrasi feldspar alkali yang lebih besar daripada feldspar plagioklas, hanyalah salah satu dari beberapa granitoid. 

Pedagang batu memiliki seperangkat kriteria ketiga yang sangat berbeda untuk granit. Granit adalah batu yang kuat karena butiran mineralnya telah tumbuh rapat selama periode pendinginan yang sangat lambat. Selain itu, kuarsa dan feldspar yang menyusunnya lebih keras dari baja . Ini membuat granit diinginkan untuk bangunan dan keperluan ornamen, seperti lantai batu dan monumen. Granit mendapatkan polesan yang baik dan tahan terhadap pelapukan dan hujan asam .

Bagaimana Bentuk Granit

Granit ditemukan dalam pluton besar di benua, di daerah di mana kerak bumi telah terkikis secara mendalam. Ini masuk akal karena granit harus mendingin dengan sangat lambat di lokasi yang terkubur dalam untuk menghasilkan butiran mineral yang begitu besar. Pluton yang lebih kecil dari 100 kilometer persegi di area tersebut disebut stok, dan yang lebih besar disebut batholith. 

Lava meletus di seluruh bumi, tetapi lava dengan komposisi yang sama dengan granit (riolit) hanya meletus di benua. Artinya, granit harus terbentuk dengan mencairnya batuan kontinental. Itu terjadi karena dua alasan: menambahkan panas dan menambahkan zat mudah menguap (air atau karbon dioksida atau keduanya).

Benua relatif panas karena mengandung sebagian besar uranium dan potasium di planet ini , yang memanaskan lingkungannya melalui peluruhan radioaktif. Tempat yang keraknya menebal cenderung menjadi panas di dalamnya (misalnya di Dataran Tinggi Tibet ).

Dan proses lempeng tektonik , terutama subduksi , dapat menyebabkan  magma basaltik naik di bawah benua. Selain panas, magma ini melepaskan CO 2 dan air, yang membantu semua jenis batuan meleleh pada suhu yang lebih rendah. Diperkirakan bahwa sejumlah besar magma basaltik dapat menempel di dasar benua dalam proses yang disebut underplating. Dengan lambatnya pelepasan panas dan cairan dari basal tersebut, sejumlah besar kerak benua dapat berubah menjadi granit pada saat yang bersamaan.

Dua dari contoh granitoid besar dan terbuka yang paling terkenal adalah Half Dome  dan  Stone Mountain . 

Apa Arti Granit

Kita dapat mengklasifikasikannya dalam tiga atau empat kategori. Granit tipe-I (beku) muncul dari pelelehan batuan beku yang sudah ada sebelumnya, granit tipe-S (sedimen) dari batuan sedimen leleh (atau ekuivalen metamorfiknya dalam kedua kasus). Granit tipe-M (mantel) lebih jarang dan diperkirakan telah berevolusi langsung dari lelehan yang lebih dalam di mantel. Granit tipe-A (anorogenik) sekarang tampaknya merupakan varietas khusus dari granit tipe-I. Buktinya rumit dan halus, dan para ahli telah berdebat sejak lama, tapi itulah inti dari keadaan sekarang.

Penyebab langsung dari pengumpulan dan peningkatan granit dalam stok besar dan batiolit dianggap sebagai perpecahan, atau perluasan, sebuah benua selama lempeng tektonik. Ini menjelaskan bagaimana granit volume besar dapat memasuki kerak bagian atas tanpa meledak, mendorong atau meleleh ke atas. Dan ini menjelaskan mengapa aktivitas di tepi pluton tampak relatif lembut dan mengapa pendinginannya sangat lambat.

Pada skala termegah, granit mewakili cara benua mempertahankan diri. Mineral dalam batuan granit terurai menjadi tanah liat dan pasir dan dibawa ke laut. Lempeng tektonik mengembalikan bahan-bahan ini melalui penyebaran dan subduksi dasar laut, menyapu mereka ke bawah tepi benua. Di sana mereka diubah kembali menjadi feldspar dan kuarsa, siap untuk bangkit lagi untuk membentuk granit baru kapan dan di mana kondisinya tepat. Itu semua adalah bagian dari siklus batu yang tidak pernah berakhir . 

Posting Komentar untuk "Apa itu Granit?"