Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Rekomendasi Media Sosial Selama COVID-19: Mengapa Anda Perlu Berada di Media Sosial Selama - dan Setelah - Krisis

Penyakit coronavirus terus menyebar ke seluruh dunia tanpa tanda-tanda melambat. Ini sudah menginfeksi jutaan orang dan menewaskan puluhan ribu di seluruh dunia. Hal ini juga menyebabkan pengangguran yang meluas, serta penutupan bisnis permanen atau sementara.

Berdasarkan situasi saat ini, dampak COVID-19 kemungkinan akan semakin buruk sebelum keadaan membaik. Jika Anda adalah pemilik bisnis, Anda perlu berpikir cerdas dan mencari peluang untuk memasarkan perusahaan Anda untuk bertahan dari pandemi. Buatlah rencana untuk aktif dan relevan di komunitas Anda untuk meningkatkan kesadaran akan merek dan reputasi Anda. Anda juga perlu mempertahankan pemasaran media sosial Anda untuk meningkatkan merek Anda.

Social media coronavirus

Hal-Hal yang Dapat Anda Lakukan untuk Membantu Komunitas Anda Selama Pandemi

Virus corona telah mendatangkan malapetaka bagi kehidupan jutaan orang di seluruh dunia. Langkah-langkah social distancing dan lockdown yang diterapkan oleh pemerintah telah menyebabkan kesulitan ekonomi dan masalah kesehatan mental bagi masyarakat. Sebagai pembisnis, pandemi adalah kesempatan bagi Anda untuk membuat perbedaan dalam komunitas Anda dan menunjukkan kepedulian Anda. Memberikan kembali kepada orang lain selama situasi mengerikan ini dapat menuai imbalan yang signifikan bagi bisnis Anda ketika hal-hal kembali normal. Berikut adalah beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk membantu komunitas Anda selama krisis:

  • Menyumbangkan dana untuk organisasi sukarelawan - Jutaan orang membutuhkan bantuan selama krisis. Lembaga dan organisasi pemerintah yang bertanggung jawab membutuhkan dana untuk memberikan bantuan kepada yang rentan. Jika Anda memiliki dana tambahan, Anda dapat menyumbangkannya ke rumah sakit, pusat kesehatan, dan organisasi sukarelawan yang menyediakan bantuan keuangan, tempat penampungan sementara, dan makanan bagi mereka yang membutuhkan.
  • Jaga karyawan Anda - Pastikan untuk mendukung staf Anda terlebih dahulu sebelum orang lain. Anda dapat terus membayar gaji mereka dan berkomunikasi dengan mereka secara teratur untuk memeriksa kondisi mereka. Jika Anda tidak mampu membayar upah penuh mereka, Anda dapat memberi mereka tunjangan.
  • Berikan bantuan kepada keluarga rentan di komunitas Anda - Jika Anda bisa, hubungi teman, kerabat, dan tetangga Anda yang membutuhkan bantuan secara finansial dan emosional. Anda dapat membantu orang tua dan penyandang cacat, dan mereka yang menderita depresi dan kecemasan. Memberikan dukungan kepada orang lain juga dapat memberi Anda dorongan emosional.
  • Berkontribusi tanpa menghabiskan uang tunai - Anda juga dapat menawarkan bantuan tanpa menghabiskan uang. Misalnya, Anda dapat menyumbangkan beberapa persediaan makanan anda yang tidak tahan lama seperti barang kalengan, beras, kacang-kacangan, dan pasta ke bank makanan. Jika Anda memiliki komputer di kantor Anda, Anda dapat meminjamkannya sementara kepada orang lain yang mengandalkan Internet untuk akses. Anda juga dapat menyumbangkan pakaian yang tidak terpakai, dan kebutuhan yang sulit ditemukan seperti pembersih tangan, alkohol gosok, handuk kertas, dan kertas toilet.
  • Menyumbangkan darah - Karena pandemi, ada penurunan yang signifikan dalam donor darah yang mengakibatkan kekurangan. Anda dapat mendorong teman, kerabat, dan staf Anda untuk menyumbangkan darah mereka ke Palang Merah untuk membantu mereka yang membutuhkan.
  • Mempromosikan perawatan diri - Cara lain untuk membantu adalah memastikan Anda tetap sehat dan menghindari kegiatan berisiko yang dapat membuat Anda rentan dari COVID-19. Ikuti pedoman kesehatan masyarakat seperti memakai masker dan physical distancing di depan umum untuk mencegah Anda menjadi bagian dari masalah.
  • Relawan untuk memberikan dukungan kesehatan mental - Masalah kesehatan mental telah meningkat selama pandemi. Anda dapat membantu dengan menjadi sukarelawan untuk organisasi seperti Crisis Text Line untuk memberikan bantuan kepada individu dalam krisis.
  • Tunjukkan dukungan kepada tenaga kesehatan - Dengan tingginya jumlah pasien coronavirus yang mereka tangani setiap hari, para profesional medis menghadapi pertempuran yang sulit secara fisik dan emosional. Mengungkapkan rasa terima kasih Anda dan menunjukkan dukungan Anda dapat membuat perbedaan besar dalam meningkatkan semangat mereka.
Social Media Coronavirus

Cara Mempromosikan Bisnis Anda di Media Sosial Selama dan Setelah Pandemi

Saat Anda membantu orang lain selama krisis kesehatan masyarakat ini, jangan lupa untuk mengelola dan mempersiapkan bisnis Anda untuk masa depan. Platform media sosial adalah tempat terbaik untuk melakukannya karena kebanyakan orang menggunakannya untuk terhubung dengan orang lain selama lockdown. Berikut adalah beberapa strategi yang dapat Anda gunakan berdasarkan kondisi bisnis Anda:
  • Menjaga komunikasi Anda dengan pelanggan - Pandemi telah menyebabkan stres, kecemasan, dan ketakutan yang cukup besar kepada jutaan orang, termasuk pelanggan Anda. Dengan berkomunikasi dengan mereka secara teratur, Anda menunjukkan Anda sensitif terhadap penderitaan mereka dan berempati dengan mereka. Anda juga mengirim pesan bahwa bisnis Anda siap membantu mereka dan menyediakan kebutuhan mereka.
  • Desain strategi baru untuk mempromosikan produk atau layanan Anda- Lanskap bisnis telah berubah secara signifikan karena virus. Untuk tetap kompetitif, buat strategi baru untuk mempromosikan bisnis Anda saat isolasi dan bangkit kembali ketika situasi membaik. Anda dapat menargetkan perusahaan yang berkembang, atau meluncurkan produk atau layanan lain yang diminati.
  • Pertahankan kehadiran media sosial Anda dengan memposting konten baru - Siapkan bisnis Anda untuk skenario pasca-pandemi dengan berfokus pada pembuatan konten selama penguncian dan penutupan bisnis. Pastikan untuk membuat konten yang relevan yang menjawab titik sakit pelanggan Anda selama krisis. Ini akan memberi Anda keunggulan kompetitif atas saingan Anda ketika hal-hal kembali normal.
  • Adopsi kampanye pemasaran otomatis Anda ke pandemi - Perbarui aktivitas otomatis Anda, seperti iklan dan pesan email untuk mencerminkan perubahan akibat COVID-19. Anda juga dapat menggunakan alat mendengarkan sosial dan sentimen untuk terus diperbarui dengan sentimen pelanggan Anda dan merancang strategi Anda berdasarkan mereka.
  • Pertahankan anggaran pemasaran media sosial Anda - Meskipun pandemi pasti akan mempengaruhi bottom line Anda, itu seharusnya tidak mempengaruhi kampanye media sosial Anda. Ini adalah waktu terbaik untuk mempromosikan bisnis Anda dan meningkatkan upaya pemasaran Anda. Meningkatkan aktivitas media sosial Anda akan memungkinkan Anda untuk mendapatkan pangsa pasar dan menjadi suara dominan dalam industri Anda.
Pandemi COVID-19 telah secara signifikan mengubah cara berbisnis. Sebagai pemilik bisnis, Anda perlu mengadopsi strategi yang sesuai dengan situasi. Dengan mempertahankan kehadiran media sosial Anda selama krisis, Anda memposisikan merek Anda untuk sukses dalam "new" normal. "

Posting Komentar untuk " Rekomendasi Media Sosial Selama COVID-19: Mengapa Anda Perlu Berada di Media Sosial Selama - dan Setelah - Krisis"