Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

7 Fakta Aneh Tentang Ular

Ular adalah salah satu hewan yang paling ditakuti di planet ini. Ada lebih dari 3.000 spesies berbeda, dari ular Barbados berukuran 10 cm hingga ular Anaconda sepanjang 12 meter. Vertebrata tanpa kaki dan bersisik, ditemukan di hampir setiap bioma, dapat merayap, berenang, dan bahkan terbang. Beberapa ular terlahir dengan dua kepala, sementara yang lain dapat bereproduksi tanpa jantan. Kualitas unik mereka menjadikan mereka beberapa hewan paling aneh yang dapat ditemukan di mana pun di dunia.

1. Beberapa Ular Memiliki Dua Kepala

Beberapa Ular Memiliki Dua Kepala

Beberapa ular langka dilahirkan dengan dua kepala, meski tidak bertahan lama di alam liar. Setiap kepala memiliki otaknya sendiri, dan setiap otak dapat mengontrol tubuh bersama. Akibatnya, hewan-hewan ini memiliki gerakan yang tidak biasa karena kedua kepala berusaha mengendalikan tubuh dan pergi ke arahnya sendiri. Satu kepala ular terkadang menyerang yang lain saat mereka memperebutkan makanan. Ular berkepala dua dihasilkan dari pembelahan embrio ular yang tidak sempurna, yang sebaliknya akan menghasilkan dua ular terpisah. Sementara ular berkepala dua ini tidak hidup dengan baik di alam liar, beberapa telah hidup selama bertahun-tahun di penangkaran. Menurut National Geographic, ular jagung berkepala dua bernama Thelma dan Louise hidup selama beberapa tahun di Kebun Binatang San Diego dan menghasilkan 15 keturunan berkepala tunggal.

2. Ular Terbang

Ular terbang

Beberapa ular dapat melayang di udara dengan sangat cepat sehingga tampak seperti sedang terbang. Setelah mempelajari lima spesies dari Asia Tenggara dan Selatan, para ilmuwan dapat menentukan bagaimana reptil mencapai prestasi ini. Kamera video digunakan untuk merekam hewan dalam penerbangan dan membuat rekonstruksi 3-D dari posisi tubuh ular. Penelitian menunjukkan bahwa ular dapat melakukan perjalanan hingga 24 meter dari cabang di puncak menara setinggi 15 meter dengan kecepatan konstan dan tanpa jatuh ke tanah.

Dari rekonstruksi ular-ular yang sedang terbang, ditentukan bahwa ular tidak pernah mencapai apa yang dikenal sebagai keadaan meluncur ekuilibrium. Ini adalah keadaan di mana kekuatan yang diciptakan oleh gerakan tubuh mereka sepenuhnya melawan kekuatan yang menarik ular. Menurut peneliti Virginia Tech Jake Socha, "Ular didorong ke atas meskipun bergerak ke bawah karena komponen gaya aerodinamika ke atas lebih besar daripada berat ular." Efek ini, bagaimanapun, bersifat sementara, dan berakhir dengan ular mendarat di objek lain atau di tanah.

3. Boa Constrictors Dapat Bereproduksi Tanpa Berhubungan Seks

Boa Constrictors Dapat Bereproduksi Tanpa Berhubungan Seks

Beberapa ular boa tidak membutuhkan jantan untuk bereproduksi. Partenogenesis adalah bentuk reproduksi aseksual yang melibatkan perkembangan telur menjadi embrio tanpa pembuahan. Seekor ular boa betina yang diteliti oleh peneliti North Carolina State University memiliki keturunan melalui reproduksi aseksual dan seksual. Namun, bayi boa yang diproduksi secara aseksual semuanya betina dan memiliki mutasi warna yang sama dengan induknya. Susunan kromosom seks mereka juga berbeda dengan ular yang diproduksi secara seksual.

4. Beberapa Ular Mencuri Racun Dari Kodok Beracun

Beberapa Ular Mencuri Racun Dari Kodok Beracun

Spesies ular Asia yang tidak beracun, Rhabdophis tigrinus, menjadi beracun karena makanannya. Apa yang dimakan ular-ular ini yang menyebabkannya menjadi beracun? Mereka memakan spesies kodok beracun tertentu. Ular menyimpan racun yang diperoleh dari kodok di kelenjar di lehernya. Saat menghadapi bahaya, ular mengeluarkan racun dari kelenjar lehernya. Jenis mekanisme pertahanan ini biasanya terlihat pada hewan yang lebih rendah pada rantai makanan, termasuk serangga dan katak, tetapi jarang pada ular. Rhabdophis tigrinus yang hamil bahkan dapat menularkan racun ke anak-anaknya. Racun tersebut melindungi ular muda dari pemangsa dan bertahan sampai ular tersebut mampu berburu sendiri.

5. Beberapa Ular Telah Memakan Bayi Dinosaurus

Beberapa Ular Telah Memakan Bayi Dinosaurus

Para peneliti dari Survei Geologi India telah menemukan bukti fosil yang menunjukkan bahwa beberapa ular memangsa bayi dinosaurus. Ular primitif yang dikenal sebagai Sanajeh indicus memiliki panjang sekitar 3,5 meter. Sisa-sisa kerangka fosilnya ditemukan di dalam sarang titanosaurus. Ular itu melingkari telur yang hancur dan di dekat sisa-sisa tukik titanosaurus. Titanosaurus adalah sauropoda pemakan tumbuhan dengan leher panjang yang tumbuh dengan sangat cepat.

Para peneliti percaya bahwa tukik dinosaurus ini adalah mangsa empuk bagi Sanajeh indicus. Karena bentuk rahangnya, ular ini tidak dapat memakan telur titanosaurus. Ia menunggu sampai tukik keluar dari telurnya sebelum melahapnya.

6. Racun Ular Dapat Membantu Mencegah Stroke

Racun Ular Dapat Membantu Mencegah Stroke

Para peneliti sedang mempelajari bisa ular dengan harapan mengembangkan pengobatan stroke, penyakit jantung, dan bahkan kanker di masa depan. Racun ular mengandung racun yang menargetkan protein reseptor tertentu pada trombosit darah. Racun dapat mencegah pembekuan darah atau menyebabkan pembekuan. Peneliti percaya bahwa pembentukan gumpalan darah yang tidak teratur dan penyebaran kanker dapat dicegah dengan menghambat protein platelet tertentu.


Pembekuan darah terjadi secara alami untuk menghentikan pendarahan saat pembuluh darah rusak. Pembekuan trombosit yang tidak tepat, bagaimanapun, dapat menyebabkan serangan jantung dan stroke. Para peneliti telah mengidentifikasi protein platelet tertentu, CLEC-2, yang tidak hanya dibutuhkan untuk pembentukan gumpalan tetapi juga dibutuhkan untuk perkembangan pembuluh limfatik, yang membantu mencegah pembengkakan pada jaringan. Mereka juga mengandung molekul, podoplanin, yang mengikat protein reseptor CLEC-2 pada trombosit serupa dengan cara bisa ular. Podoplanin meningkatkan pembentukan gumpalan darah dan juga disekresikan oleh sel kanker sebagai pertahanan terhadap sel kekebalan. Interaksi antara CLEC-2 dan podoplanin diperkirakan meningkatkan pertumbuhan dan metastasis kanker. Memahami bagaimana racun dalam bisa ular berinteraksi dengan darah dapat membantu para ilmuwan mengembangkan terapi baru untuk mereka yang mengalami pembentukan gumpalan darah tidak teratur dan kanker.

7. Kobra dapat Meludah Dengan Akurasi Tinggi

Kobra dapat Meludah Dengan Akurasi Tinggi

Para peneliti telah menemukan mengapa ular kobra meludah begitu akurat dalam menyemprotkan racun ke mata musuh potensial. Kobra pertama-tama melacak pergerakan penyerangnya, lalu mengarahkan racunnya ke titik yang mereka harapkan saat itu adalah mata penyerang. Kemampuan untuk menyemprot racun adalah mekanisme pertahanan yang digunakan oleh beberapa ular kobra untuk melemahkan penyerang. Kobra meludah dapat menyemprotkan racunnya yang membutakan sejauh enam kaki.

Menurut peneliti, ular kobra menyemprotkan racunnya dalam pola yang rumit untuk memaksimalkan kemungkinan mengenai targetnya. Menggunakan fotografi kecepatan tinggi dan elektromiografi (EMG), para peneliti dapat mengidentifikasi gerakan otot di kepala dan leher kobra. Kontraksi ini menyebabkan kepala kobra berayun maju mundur dengan cepat, menghasilkan pola penyemprotan yang rumit. Kobra sangat akurat, mencapai target dalam jarak dua kaki hampir 100 persen dari waktu.

Posting Komentar untuk " 7 Fakta Aneh Tentang Ular"