Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Bagaimana Membangun Strategi Email Marketing untuk Bertahan Melalui COVID

Membangun Strategi Email Marketing
Sumber : upswellmarketing.com

Bisnis tengah menghadapi gempuran keras pada tahun 2020. Pandemi Covid-19 telah merusak gelombang bisnis. Meskipun masih terdapat harapan agar kembali normal, sebuah studi baru-baru ini dari McKinsey & Company di Amerika mengungkapkan bahwa "kebanyakan orang Amerika terus percaya bahwa 'dampak krisis terhadap rutinitas dan keuangan pribadi mereka akan bertahan lebih dari empat bulan ke depan'".

Ketidakpastian yang masih ada ini berarti bahwa pemasar dan petinggi perusahaan tidak hanya perlu membekali diri mereka dengan strategi untuk menghadapi krisis ini, namun juga harus bersiap menghadapi dampak abadi yang mungkin ditimbulkan oleh pandemi dan kejatuhan ekonomi terhadap bisnis mereka dalam jangka panjang.

Salah satu jalan yang terlihat jelas bagi pemasar untuk memiliki prospek secara besar adalah dengan menggunakan Email Marketing. Ada banyak bukti bahwa konsumen semakin beralih ke email dalam beberapa minggu setelah lockdown terkait Covid. Satu analisis melihat peningkatan + 31,54% dalam tarif terbuka tahun-ke-tahun dalam 6 minggu setelah dimulainya masa tinggal di rumah (16 Maret-26 April).

Email marketing memberikan harapan dalam jangka pendek dan jangka panjang bagi perusahaan yang sedang berjuang. Namun tidak sesederhana mengirim banyak email. Pembisnis perlu mengikuti langkah-langkah tertentu sehingga mereka dapat membuat strategi email marketing untuk membantu mereka bertahan di tahun 2020 dan berhasil survive hingga tahun 2021.

1. Lakukan Investasi Email

Jika Anda ingin membuat strategi email marketing yang akan berdampak berarti pada bisnis Anda, ada beberapa langkah khusus yang harus diambil untuk benar-benar berinvestasi dalam email sebagai salah satu strategi. Yang pertama adalah memastikan bahwa email dikelola oleh satu orang, misalnya seorang manajer email marketing. Email dan konten email harus menjadi prioritas satu orang, bukan tugas untuk banyak orang dalam satu departemen.

Kedua, Anda perlu memiliki perangkat lunak untuk email marketing yang dapat membantu Anda. Untuk keberhasilan yang terukur, perangkat lunak email Anda harus melakukan lebih dari sekadar mengirim email, perangkat lunak tersebut harus memiliki opsi otomatisasi, laporan terperinci tentang semua kampanye Anda, dan alat untuk fokus pada metrik penting seperti pengiriman. Tidak perlu bingung dengan tingkat pengiriman, kemampuan pengiriman memberi tahu pemasaran, email mana yang sampai di kotak masuk penerima.

Hanya dengan memusatkan perhatian pada rincian strategi email, Anda bisa mendapatkan nilai maksimal dari upaya email Anda.

2. Bagikan Konten yang Relevan

Pada tahun 2020, pemasar email harus berjalan dengan baik dalam hal konten. Banyak konsumen telah dibanjiri oleh pesan merek "suportif" yang semuanya tampaknya berulang satu sama lain. Ditambah lagi, wilayah geografis yang berbeda hampir pasti menghadapi rangkaian keadaan yang berbeda.

Solusinya adalah membuat konten Anda serelevan mungkin dengan audiens Anda yang berbeda, dengan cara menggunakan email marketing yang ditargetkan. Jika Anda tidak bisa berbicara dengan penerima secara langsung, email Anda akan diabaikan. Untuk memastikan konten Anda relevan, penting untuk mengetahui siapa yang menyusun daftar email Anda. Konten juga harus berhubungan langsung dengan bisnis Anda dan tidak menawarkan basa-basi yang tidak berdampak pada hubungan pelanggan dengan merek yang Anda miliki.

3. Kembangkan Daftar Email Secara Organik

Email tidak bisa menjadi sistem yang berdiri sendiri. Untuk memiliki daftar email yang "sehat", strategi terbaik adalah mengembangkannya melalui cara organik.

Ada beberapa cara untuk membangun daftar email Anda tanpa perlu membeli tool email. Blog Anda bisa menjadi sumber utama pelanggan email Anda. Jika Anda terus memposting konten yang bermanfaat maka dapat meningkatkan kemungkinan pengunjung memilih untuk menerima email dari Anda. Selingi blog Anda dengan Call to Action (CTA) yang mempromosikan daftar email.

4. Ukur, Analisis, Optimalkan

Langkah terakhir adalah proses yang berkelanjutan: Anda harus terus mengukur  kemampuan email pemasaran Anda, menganalisis data, dan bekerja untuk membuat perbaikan berdasarkan temuan Anda. Strategi email jangka panjang Anda hanya akan berhasil jika Anda terus memantau indikator kinerja untuk email Anda dan membuat penyesuaian selama prosesnya.

Mengotomatiskan dan menguji faktor-faktor seperti kapan Anda mengirim email, seberapa sering, dan ke daftar email mana yang memungkinkan Anda untuk mengoptimalkan strategi email Anda. Seperti yang telah disebutkan, alat untuk membantu Anda melacak kiriman Anda sangat berharga, serta kemampuan untuk membatasi email sehingga Anda dapat menghindari masalah apa pun dengan ISP. Dengan berfokus pada pembuatan alur kerja email yang lebih efisien, Anda akan mendapatkan hasil yang lebih baik atas waktu dan sumber daya yang Anda investasikan ke dalam email marketing.

Kesimpulan : Tantangan yang harus dihadapi bisnis selama masa Covid-19 sangat nyata dan tidak dapat diprediksi. Email marketing telah terbukti memiliki kinerja baik selama ini, memberi perusahaan cara untuk tetap bertahan denga cara email marketing.

Posting Komentar untuk "Bagaimana Membangun Strategi Email Marketing untuk Bertahan Melalui COVID"