Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Cara Memasukkan Semua Data Iklan Anda ke Google Analytics

Belum lama ini, merupakan hal yang umum bagi pemasar dan analis web untuk menghabiskan sebagian besar hari mereka menatap spreadsheet Excel , mengumpulkan dan mengatur data belanja iklan secara manual di berbagai sumber.

Anda harus membuka setiap akun periklanan dan mengekspor statistik pada kampanye iklan, seperti tayangan iklan, klik, dan biaya, lalu mengekspor data dari sistem analisis web, dan, terakhir, menggabungkan semua data secara manual.

Bukan penggunaan waktu yang optimal.

Namun, ternyata, Google Analytics memungkinkan Anda untuk menganalisis kinerja tidak hanya Google Ads tetapi juga sumber periklanan lainnya, seperti Facebook , Bing, Twitter, Pinterest, LinkedIn, dan lainnya — dalam satu dasbor.

Dalam artikel ini, saya menjelaskan cara mengimpor biaya dari semua platform periklanan ke Google Analytics dan cara menyiapkan metrik kinerja seperti ROAS, Biaya Penjualan, dan lainnya.

1. Buat Kumpulan Data di Google Analytics.

Pertama, buat Kumpulan Data untuk dimuat dengan data biaya iklan.

Buka bagian "Admin" Google Analytics, pilih akun Anda, dan pilih "Properti" tempat Anda ingin mengimpor data. Kemudian pilih "Impor Data".

Buat Kumpulan Data di Google Analytics.

Selanjutnya, klik "Buat" untuk membuat Kumpulan Data baru.

Selanjutnya, klik "Buat" untuk membuat Kumpulan Data baru

Saat memilih "Jenis Kumpulan Data", pilih "Data Biaya" dan klik tombol "Lanjutkan" :

Pilih "Data Biaya dan klik" Lanjutkan ".

Masukkan nama untuk Kumpulan Data Anda dan pilih "Tampilan yang Diaktifkan" yang diperlukan. Data biaya iklan hanya akan tersedia untuk "Tampilan" yang dipilih.

Masukkan nama untuk Kumpulan Data Anda.

Selanjutnya, di pengaturan, pilih dimensi dan metrik seperti yang ditunjukkan pada tangkapan layar. Setel "Perilaku Impor" sebagai "Timpa", dan klik tombol "Simpan".

Pilih dimensi dan metrik.Saat Anda memilih "Timpa", Google Analytics akan menimpa data lama dengan data terbaru "jika ada beberapa baris data dengan kunci yang sama".

Pilih dimensi dan metrik.Saat Anda memilih "Timpa", Google Analytics akan menimpa data lama dengan data terbaru "jika ada beberapa baris data dengan kunci yang sama".

Selesai! Anda telah membuat Kumpulan Data, yang sekarang dapat dimuat dengan data biaya iklan dari platform periklanan pilihan Anda.

Apa berikutnya?

2. Siapkan file dengan biaya iklan.

Untuk mengupload data biaya iklan, Anda harus menyiapkan file CSV dengan struktur tertentu terlebih dahulu. Untuk melakukan ini, buat file Google Sheets atau Excel baru dengan kolom berikut:

Ga cost importa sample data.

Akses dokumen Notion (gambar di bawah) dengan deskripsi kolom terperinci di sini.

Gambar dok anggapan dengan deskripsi kolom rinci.

Sekarang, Anda dapat menambahkan data dari semua platform periklanan Anda ke file ini, seperti Facebook, Bing, LinkedIn, Iklan Twitter, dan lainnya.

Dengan cara yang sama, jika Anda mengetahui nilainya, Anda dapat menambahkan biaya pemasaran email , SEO , dan aktivitas pemasaran lainnya.

Setelah Anda menambahkan data yang diinginkan, ekspor file tersebut ke CSV.

3. Impor file ke Kumpulan Data yang dibuat.

Buka lagi Admin> Properti> bagian Impor Data, dan klik "Kelola unggahan" di baris dengan Kumpulan Data yang baru saja Anda buat.

Impor file ke dalam Kumpulan Data yang dibuat.

Klik tombol "Unggah file" dan pilih file CSV yang Anda siapkan untuk diimpor.

Unggah gambar file CSV.

Data biaya iklan Anda telah dimuat. Anda sekarang dapat mulai membuat laporan dan menganalisis kinerja iklan di seluruh saluran pemasaran Anda.

Apakah mungkin untuk mengotomatiskan proses impor?

Iya. Ada beberapa alat populer di pasar yang dapat mengotomatiskan proses pengimporan data biaya iklan setiap hari.

Berkat alat tersebut, Anda tidak perlu masuk ke setiap akun iklan dan mengekspor data biaya iklan secara manual untuk periode yang dipilih, kemudian menyiapkan file CSV dalam format yang diperlukan untuk diimpor ke Google Analytics.

Anda cukup menghubungkan akun Google Analytics Anda, memilih platform iklan yang Anda gunakan, dan sistem secara otomatis mengimpor data biaya iklan Anda setiap hari.

Apa yang harus Anda pertimbangkan jika memilih alat otomasi?

  1. Tingkat detail seperti apa yang Anda inginkan? Beberapa alat memungkinkan Anda untuk mengimpor biaya hanya sampai tingkat Sumber / Media dan Kampanye; yang lain memberi Anda kemampuan untuk menganalisis di tingkat Konten dan Istilah juga.
  2. Apakah markup UTM saat ini didukung? Banyak alat mengimpor data biaya hanya jika kampanye iklan telah diberi tag dengan cara tertentu. Pastikan alat yang Anda pilih dapat menggunakan markup UTM Anda saat ini sehingga Anda tidak perlu mengkonfigurasi ulang tag UTM untuk kampanye Anda.
  3. Apakah penguraian parameter URL dinamis didukung? Sebagian besar platform periklanan memungkinkan Anda untuk melewatkan parameter dinamis di URL yang diikuti pengguna ke situs (mis., Lokasi spanduk di halaman, kawasan, dll.). Jika Anda ingin menganalisis keefektifan kampanye iklan berdasarkan parameter dinamis, pastikan alat tersebut mendukungnya.
  4. Apakah ada konversi mata uang otomatis? Jika Anda membeli iklan dalam satu mata uang (mis., Dolar AS) tetapi tampilan Anda di Google Analytics dikonfigurasikan dalam mata uang yang berbeda (mis., Euro), maka data yang dilaporkan mungkin salah. Beberapa alat memiliki konversi mata uang harian.
  5. Apakah ada integrasi Google Sheets? Anda dapat menggunakan Google Spreadsheet untuk mengimpor data biaya dari sumber yang tidak memiliki API. Beberapa alat memiliki integrasi turn-key dengan Google Sheets (jadi Anda tidak perlu mengekspor dan mengimpor file CSV secara manual). Anda cukup memperbarui data di spreadsheet dan alat tersebut secara otomatis mengunggahnya ke Google Analytics.
  6. Apakah unggahan data retrospektif didukung? Banyak platform iklan menghitung ulang biaya iklan setelah faktum. Oleh karena itu, data biaya iklan untuk periode yang sama dapat berubah. Untuk mengakomodasi perubahan ini, beberapa alat secara otomatis mengimpor data biaya iklan selama seminggu atau sebulan sebelumnya.
  7. Apakah mungkin untuk mengimpor data historis? Jika Anda belum pernah mengimpor data biaya iklan ke Google Analytics, Anda mungkin ingin mengimpor data sebelumnya. Beberapa alat memungkinkan Anda mengimpor data selama 3–6 bulan sebelumnya.

4. Periksa biaya iklan yang diunggah di Google Analytics.

Buka laporan Akuisisi> Kampanye> Analisis Biaya, di mana informasi tentang biaya kampanye iklan tersedia.
Dasbor beranda Google Analytics.

Dalam laporan ini, Anda sekarang dapat melihat biaya tidak hanya untuk Google Ads, tetapi juga untuk platform iklan Anda yang lain.

5. Tambahkan metrik kinerja iklan ke laporan.

Untuk membuat laporan lebih mudah digunakan, tambahkan kolom tambahan dengan metrik kinerja iklan yang Anda inginkan . Untuk melakukannya, klik "Edit" di laporan dan pilih metrik yang diperlukan di halaman yang terbuka.

Anda dapat memilih metrik Google Analytics standar sebagai metrik kinerja, misalnya:
  • Transaksi : Jumlah pesanan yang dilakukan di situs;
  • Pendapatan : Pendapatan dari pesanan yang ditempatkan di situs;
  • ROAS : (pendapatan / data biaya) x 100;
  • PPK : Pendapatan rata-rata per klik.
Anda juga dapat menambahkan metrik Anda sendiri ke laporan dengan menggunakan metrik yang dihitung , yang memungkinkan Anda menambahkan metrik baru berdasarkan rumus otomatis. Sebagai contoh, saya akan menunjukkan cara menambahkan Biaya Penjualan (yaitu persentase pendapatan yang dikonsumsi iklan Anda) ke laporan Anda.

Untuk melakukannya, di bagian "Admin", cari "Metrik yang Dihitung" di menu Tampilan:
Tangkapan layar metrik yang dihitung.
Bagian dengan semua Metrik yang Dihitung akan terbuka. Untuk membuat metrik baru, klik tombol "+ Metrik yang dihitung baru".
Tambahkan metrik yang dihitung baru.
Di setelan, tentukan nama metrik Anda (yaitu, Biaya Penjualan) dan, untuk penghitungan ini, pilih "Persen" sebagai Jenis Pemformatan. Rumusnya ada pada gambar di bawah ini:
Ubah gambar jenis pemformatan.
Klik pada tombol "Buat". Sekarang Anda dapat menambahkan metrik Biaya Penjualan di laporan khusus :
Buat laporan kustom.
Laporan kinerja iklan akhir mungkin terlihat seperti ini:
Contoh analisis biaya.
Anda dapat menganalisis kinerja iklan tidak hanya di tingkat Sumber / Media tetapi juga di tingkat yang lebih terperinci. Untuk melakukannya, pilih Dimensi Sekunder yang Anda minati (mis., Kampanye, Konten Iklan, atau Kata Kunci).
Menganalisis kinerja iklan di Google Analytics
Anda dapat menyimpan laporan tersebut sehingga Anda tidak perlu mengonfigurasinya lagi di masa mendatang. Ini tersedia di bagian Kustomisasi> Laporan Tersimpan. Klik Simpan dan tentukan nama laporan Anda.
Simpan laporan Anda.

Kapan Google Analytics tidak cukup?

Terlepas dari kenyataan bahwa Google Analytics memungkinkan Anda untuk mengimpor biaya iklan dan memuat data offline, menganalisis kinerja pemasaran tidak selalu cukup, terutama jika:

  • Anda ingin menganalisis banyak dimensi dan metrik, baik online maupun offline. Jauh lebih mudah mengekspor data dari Google Analytics daripada mengimpor semua data offline ke Google Analytics.
  • Laporan Anda membutuhkan penghitungan kompleks dan transformasi data yang sulit atau tidak mungkin dilakukan di Google Analytics.
  • Anda memerlukan laporan pemasaran visual yang tidak bisa Anda dapatkan dalam antarmuka Google Analytics standar.
  • Anda ingin menerapkan model pengaitan lanjutan atau khusus yang berbeda dari yang ada di Google Analytics.
  • Dalam kasus ini, perusahaan mulai membangun analitik pemasaran berdasarkan gudang datanya sendiri (misalnya, Google BigQuery yang disebutkan di atas), tempat semua data dari sumber online dan offline dikumpulkan tanpa batasan apa pun.
Dengan menggunakan Google BigQuery (atau gudang data lainnya), bisnis dapat:
  • Kumpulkan data mentah dalam skala besar, tanpa batasan atau pengambilan sampel apa pun;
  • Mengubah dan menggabungkan data dari berbagai sumber sesuai dengan logika apa pun;
  • Buat laporan apa pun sepenuhnya menggunakan SQL;
  • Visualisasikan laporan dalam sistem BI apa pun — Google Data Studio, PowerBI, Tableau, Looker, dll.
  • Menerapkan model atribusi lanjutan, termasuk atribusi berbasis pembelajaran mesin.
  • Kesimpulan
  • Dengan mengikuti langkah-langkah di atas, Anda sekarang tahu bagaimana Anda dapat menganalisis kinerja semua kampanye iklan Anda langsung di antarmuka Google Analytics.
Meskipun Google Analytics bukan satu-satunya alat yang Anda perlukan untuk membuat dan melacak kampanye pemasaran Anda, ini adalah salah satu alat paling serbaguna yang tersedia saat ini.

Posting Komentar untuk "Cara Memasukkan Semua Data Iklan Anda ke Google Analytics"