Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Apa itu Gymnospermae? Pengertian, Siklus Hidup, Cara Reproduksi

Gymnospermae adalah tumbuhan tanpa bunga yang menghasilkan kerucut dan biji. Istilah gymnospermae secara harfiah berarti "biji telanjang", karena biji gymnospermae tidak terbungkus dalam ovarium. Sebaliknya, mereka duduk terbuka di permukaan struktur seperti daun yang disebut bracts. Gymnospermae adalah tumbuhan vaskular dari subkingdom Embyophyta dan termasuk tumbuhan runjung, sikas, ginkgo, dan gnetophytes. Beberapa contoh yang paling dikenal dari semak dan pohon berkayu ini termasuk pinus, cemara, cemara, dan ginkgo. Gymnospermae berlimpah di bioma hutan beriklim sedang dan hutan boreal dengan spesies yang dapat mentolerir kondisi lembab atau kering.

    Tidak seperti angiospermae , gymnospermae tidak menghasilkan bunga atau buah. Mereka diyakini sebagai tumbuhan vaskular pertama yang menghuni daratan yang muncul pada Periode Trias sekitar 245-208 juta tahun lalu. Perkembangan sistem vaskular yang mampu mengangkut air ke seluruh tanaman memungkinkan kolonisasi tanah gymnospermae. Saat ini, ada lebih dari seribu spesies gymnospermae yang termasuk dalam empat divisi utama: Coniferophyta , Cycadophyta , Ginkgophyta , dan Gnetophyta .

    Coniferophyta

    Apa itu Gymnospermae? Pengertian, Siklus Hidup, Cara Reproduksi

    Divisi Coniferophyta mengandung konifer , yang memiliki berbagai terbesar spesies antara gymnosperma. Kebanyakan tumbuhan runjung selalu hijau (mempertahankan daunnya sepanjang tahun) dan termasuk beberapa pohon terbesar, tertinggi dan tertua di planet ini. Contoh tumbuhan runjung termasuk pinus, sequoia, cemara, hemlock, dan cemara. Tumbuhan runjung merupakan sumber ekonomi penting untuk kayu dan produk, seperti kertas, yang dikembangkan dari kayu. Kayu gymnospermae dianggap kayu lunak, tidak seperti kayu keras dari beberapa angiospermae.

    Kata konifer berarti "pembawa kerucut", sebuah karakteristik berbeda yang umum ditemukan pada tumbuhan runjung. Kerucut menampung struktur reproduksi tumbuhan runjung jantan dan betina. Kebanyakan tumbuhan runjung berumah satu , yang berarti bahwa kerucut jantan dan betina dapat ditemukan di pohon yang sama.

    Ciri runjung lain yang mudah diidentifikasi adalah daunnya yang seperti jarum . Keluarga tumbuhan runjung yang berbeda, seperti Pinaceae (pinus) dan Cupressaceae (cemara), dibedakan berdasarkan jenis daun yang ada. Pinus memiliki daun seperti jarum tunggal atau daun berdaun jarum di sepanjang batangnya. Cypresses memiliki daun datar seperti sisik di sepanjang batangnya. Tumbuhan runjung lain dari genus Agathis memiliki daun yang tebal dan berbentuk bulat panjang, dan tumbuhan runjung dari genus Nageia memiliki daun yang lebar dan datar.

    Tumbuhan runjung adalah anggota bioma hutan taiga yang mencolok dan memiliki adaptasi untuk hidup di lingkungan dingin hutan boreal. Pohon-pohon yang tinggi dan berbentuk segitiga memungkinkan salju turun dari dahannya lebih mudah dan mencegahnya pecah di bawah beban es. Runjung daun jarum juga memiliki lapisan lilin di permukaan daun untuk membantu mencegah kehilangan air di iklim kering.

    Cycadophyta

    Apa itu Gymnospermae? Pengertian, Siklus Hidup, Cara Reproduksi

    Pembagian Cycadophyta gymnosperma termasuk sikas. Sikas ditemukan di hutan tropis dan daerah subtropis. Tanaman cemara ini memiliki struktur daun seperti bulu dan batang panjang yang menyebarkan daun besar ke batang kayu yang tebal. Sekilas, sikas mungkin mirip pohon palem, tetapi tidak berhubungan. Tanaman ini dapat hidup bertahun-tahun dan memiliki proses pertumbuhan yang lambat. Pohon palem Raja Sagu, misalnya, membutuhkan waktu hingga 50 tahun untuk mencapai 3 meter.

    Tidak seperti banyak tumbuhan runjung, pohon sikas hanya menghasilkan kerucut jantan (menghasilkan serbuk sari) atau kerucut betina (menghasilkan bakal biji). Sikas penghasil kerucut betina hanya akan menghasilkan biji jika ada jantan di sekitarnya. Sikas bergantung terutama pada serangga untuk penyerbukan, dan bantuan hewan dalam penyebaran benih mereka yang besar dan berwarna-warni.

    Akar sikas dijajah oleh bakteri fotosintetik cyanobacteria. Mikroba ini menghasilkan racun dan neurotoksin tertentu yang menumpuk di benih tanaman. Racun tersebut dianggap memberikan perlindungan terhadap bakteri dan parasit jamur. Biji sikad bisa berbahaya bagi hewan peliharaan dan manusia jika tertelan.

    Ginkgophyta

    Apa itu Gymnospermae? Pengertian, Siklus Hidup, Cara Reproduksi
    Pohon Ginkgo biloba


    Ginkgo biloba
    adalah salah satu tanaman dari Gingkofita pembagian gymnosperma. Saat ini, tanaman ginkgo yang tumbuh secara alami hanya ada di China. Ginkgo dapat hidup selama ribuan tahun dan memiliki ciri daun gugur berbentuk kipas yang menguning di musim gugur. Ginkgo biloba berukuran cukup besar, dengan pohon tertinggi mencapai 50 meter. Pohon yang lebih tua memiliki batang yang tebal dan akar yang dalam.

    Ginkgo tumbuh subur di daerah yang diterangi matahari dengan baik yang menerima banyak air dan memiliki banyak drainase tanah. Seperti sikas, tanaman ginkgo menghasilkan kerucut jantan atau betina dan memiliki sel sperma yang menggunakan flagela untuk berenang menuju sel telur di ovula betina. Pohon tahan lama ini tahan api, tahan hama, dan tahan penyakit, dan mereka menghasilkan bahan kimia yang dianggap memiliki nilai obat, termasuk beberapa flavinoid dan terpene dengan sifat antioksidan, antiinflamasi, dan antimikroba.

    Gnetophyta

    Apa itu Gymnospermae? Pengertian, Siklus Hidup, Cara Reproduksi
    Tumbuhan Welwitschia 

    Divisi gymnospermae Gnetophyta memiliki sejumlah kecil spesies (65) yang ditemukan dalam tiga genera: Ephedra , Gnetum , dan Welwitschia . Banyak spesies dari genus Ephedra adalah semak yang dapat ditemukan di daerah gurun di Amerika atau di daerah pegunungan Himalaya yang tinggi dan sejuk di India. Spesies Ephedra tertentu memiliki khasiat obat dan merupakan sumber efedrin obat dekongestan. Spesies Ephedra memiliki batang ramping dan daun seperti sisik.

    Spesies gnetum mengandung beberapa semak dan pohon, tetapi kebanyakan adalah tanaman merambat berkayu yang memanjat di sekitar tanaman lain. Mereka mendiami hutan hujan tropis dan memiliki daun lebar dan pipih yang menyerupai daun tanaman berbunga. Kerucut reproduksi jantan dan betina terdapat pada pohon yang terpisah dan seringkali menyerupai bunga, padahal sebenarnya tidak. Struktur jaringan pembuluh darah tumbuhan ini juga mirip dengan tumbuhan berbunga .

    Welwitschia memiliki satu spesies, W. mirabilis . Tumbuhan ini hanya hidup di gurun Afrika di Namibia. Mereka sangat tidak biasa karena memiliki batang besar yang tetap dekat dengan tanah, dua daun melengkung besar yang terbelah menjadi daun lain saat mereka tumbuh, dan akar tunggang yang besar dan dalam. Tanaman ini dapat menahan panas ekstrim gurun dengan suhu tertinggi 50 ° C (122 ° F), serta kekurangan air (1-10 cm setiap tahun). Kerucut W. mirabilis jantan berwarna cerah, dan kerucut jantan dan betina mengandung nektar untuk menarik serangga.

    Siklus Hidup Gymnospermae

    Apa itu Gymnospermae? Pengertian, Siklus Hidup, Cara Reproduksi

    Dalam siklus hidup gymnospermae, tanaman bergantian antara fase seksual dan fase aseksual. Jenis siklus hidup ini dikenal sebagai pergantian generasi . Produksi gamet terjadi pada fase seksual atau siklus generasi gametofit . Spora diproduksi dalam fase aseksual atau generasi sporofit . Berbeda dengan tumbuhan non-vaskuler , fase dominan dari siklus hidup tumbuhan untuk tumbuhan vaskuler adalah pembentukan sporofit.

    Dalam gymnospermae, sporofit tumbuhan dikenali sebagai bagian terbesar dari tumbuhan itu sendiri, termasuk akar, daun, batang, dan kerucut. Sel - sel sporofit tumbuhan bersifat diploid dan mengandung dua set kromosom lengkap . Sporofit bertanggung jawab untuk produksi spora haploid melalui proses meiosis . Mengandung satu set lengkap kromosom, spora berkembang menjadi gametofit haploid . Gametofit tumbuhan menghasilkan gamet jantan dan betinayang bersatu pada penyerbukan untuk membentuk zigot diploid baru. Zigot matang menjadi sporofit diploid baru, sehingga menyelesaikan siklusnya. Gymnospermae menghabiskan sebagian besar siklus hidupnya dalam fase sporofit, dan generasi gametofit sepenuhnya bergantung pada generasi sporofit untuk bertahan hidup.

    Reproduksi Gymnospermae

    Apa itu Gymnospermae? Pengertian, Siklus Hidup, Cara Reproduksi

    Gamet betina (megaspora) diproduksi dalam struktur gametofit yang disebut archegonia yang terletak di kerucut ovulasi. Gamet jantan (mikrospora) diproduksi di kerucut serbuk sari dan berkembang menjadi butiran serbuk sari. Beberapa spesies gymnospermae memiliki kerucut jantan dan betina pada pohon yang sama, sementara yang lain memiliki pohon penghasil kerucut jantan atau betina yang terpisah. Agar penyerbukan terjadi, gamet harus bersentuhan satu sama lain. Ini biasanya terjadi melalui transfer angin, hewan, atau serangga.

    Fertilisasi di gymnospermae terjadi ketika butiran serbuk sari bersentuhan dengan ovula betina dan berkecambah. Sel sperma menuju ke sel telur di dalam bakal biji dan membuahi sel telur. Pada tumbuhan runjung dan gnetofit, sel sperma tidak memiliki flagela dan harus mencapai sel telur melalui pembentukan tabung serbuk sari . Pada sikas dan ginkgo, sperma yang mengalami flagellated berenang menuju sel telur untuk pembuahan. Setelah pembuahan, zigot yang dihasilkan berkembang di dalam benih gymnospermae dan membentuk sporofit baru.

    Poin-Poin Utama

    • Gymnospermae adalah tumbuhan penghasil biji tanpa bunga. Mereka termasuk dalam  sub-kerajaan Embophyta . 
    • Istilah "gymnosperm" secara harfiah berarti "benih telanjang". Ini karena benih yang dihasilkan oleh gymnospermae tidak terbungkus dalam ovarium. Sebaliknya, biji gymnospermae duduk terbuka di permukaan struktur seperti daun yang disebut bracts.
    • Empat divisi utama gymnospermae adalah Coniferophyta, Cycadophyta, Ginkgophyta, dan Gnetophyta. 
    • Gymnospermae sering ditemukan di hutan beriklim sedang dan bioma hutan boreal. Jenis gimnospermae yang umum adalah tumbuhan runjung, sikas, ginkgo, dan gnetofit.

    Sumber

    Asaravala, Manish, et al. “Triassic Period: Tectonics and Paleoclimate.” Tectonics of the Triassic Period, University of Califonia Museum of Paleontology, www.ucmp.berkeley.edu/mesozoic/triassic/triassictect.html.

    Frazer, Jennifer. “Are Cycads Social Plants?” Scientific American Blog Network, 16 Oct. 2013, blogs.scientificamerican.com/artful-amoeba/are-cycads-social-plants/.

    Pallardy, Stephen G. “The Woody Plant Body.” Physiology of Woody Plants, 20 May 2008, pp. 9–38., doi:10.1016/b978-012088765-1.50003-8.

    Wagner, Armin, et al. “Lignification and Lignin Manipulations in Conifers.” Advances in Botanical Research, vol. 61, 8 June 2012, pp. 37–76., doi:10.1016/b978-0-12-416023-1.00002-1.

    Posting Komentar untuk "Apa itu Gymnospermae? Pengertian, Siklus Hidup, Cara Reproduksi"