Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Penyebab Gajah Menjadi Langka

Penyebab Gajah Menjadi Langka

Ada dua kelompok utama gajah yang tersisa di Bumi: gajah Afrika dan gajah Asia. Keduanya menghadapi ancaman serius terhadap kelangsungan hidup jangka panjang mereka, meskipun risikonya sangat bervariasi dari satu tempat ke tempat lain. Para ilmuwan mengklasifikasikan semua gajah Asia sebagai satu spesies, dan meskipun hal yang sama sering dilakukan pada gajah Afrika , bukti genetik menunjukkan bahwa Afrika benar-benar memiliki dua spesies terpisah: gajah sabana dan gajah hutan.

    Gajah Asia terancam punah, menurut International Union for Conservation of Nature (IUCN), yang mencantumkan gajah Afrika sebagai hewan yang rentan. Beberapa juta gajah Afrika berkeliaran di seluruh benua pada awal abad ke-20, tetapi saat ini hanya tersisa sekitar 350.000. Gajah Asia pada awalnya tidak begitu melimpah, dilaporkan berjumlah sekitar 200.000 seabad yang lalu, memberi mereka lebih sedikit penyangga terhadap penurunan populasi. Sekarang ada kurang dari 40.000 gajah Asia yang tersisa di alam liar, meningkatkan ancaman kepunahan kecuali ada sesuatu yang dapat dilakukan untuk menyelamatkan mereka.

    Ancaman bagi Gajah

    Ancaman utama bagi gajah Asia dan Afrika merupakan ancaman yang umum bagi satwa liar di seluruh dunia: hilangnya fragmentasi habitat mereka. Banyak gajah juga menghadapi bahaya tambahan, termasuk konflik langsung dan tidak langsung dengan manusia.

    Kehilangan Fragmentasi Habitat

    Manusia merambah gajah di Afrika dan juga Asia, tetapi tekanannya sangat berat bagi gajah Asia. Habitat mereka semakin menyusut dan terfragmentasi oleh pertanian, penebangan, jalan, dan pembangunan untuk penggunaan perumahan atau komersial. Gajah adalah hewan migrasi yang bergantung pada wilayah yang luas dan berdekatan, dan tren ini merampas sumber daya penting seperti makanan dan air. Itu juga dapat membatasi keragaman genetik dengan mengisolasi populasi satu sama lain.

    Konflik dengan Manusia

    Selain menempati dan mengubah habitat gajah, masyarakat juga biasa menanam tanaman pangan di sana. Karena semakin banyak peternakan muncul di hutan dan sabana tempat gajah terbiasa berkeliaran, tanaman mereka sering menjadi sasaran empuk bagi gajah lapar. Seekor kawanan dapat menghancurkan panen setahun dalam satu malam, yang menyebabkan permusuhan yang dapat dimengerti di antara para petani, banyak dari mereka yang rentan nutrisi dan memiliki sedikit pendapatan untuk mengimbangi kerugian tersebut. Hal ini terkadang mengarah pada pembalasan pembunuhan gajah, interaksi yang berbahaya bagi semua orang yang terlibat. Bentrokan ini menyebabkan ratusan kematian di seluruh Asia dan Afrika setiap tahun, baik gajah maupun manusia.

    Krisis iklim

    Semua gajah membutuhkan banyak air, rasa haus yang mendorong banyak perilaku migrasi dan aktivitas sehari-hari. Kebutuhan air sudah bisa menjadi tantangan besar bagi gajah bahkan dalam keadaan normal, tetapi karena krisis iklim memicu kekeringan yang lebih lama dan kering di banyak tempat, hampir tidak mungkin untuk menemukan cukup air. Ancaman ini juga diperparah karena habitat mereka menyusut dan terpecah, karena gajah yang haus sekarang memiliki lebih sedikit pilihan untuk mencari air di tempat yang belum berkembang.

    Perburuan

    Banyak populasi gajah anjlok abad lalu karena perburuan yang tidak berkelanjutan, sebagian besar didorong oleh permintaan gading mereka. Dan meski Konvensi Perdagangan Internasional Spesies Terancam Punah (CITES) melarang perdagangan internasional gading pada tahun 1989, pasar gading resmi tetap ada di beberapa negara, yang dimungkinkan oleh kebangkitan pasar gelap dan kelompok pemburu yang bersenjata lengkap. Perburuan dapat mengancam gajah hampir di mana saja, tetapi sebagian besar gading ilegal saat ini berasal dari gajah Afrika, menurut Dana Margasatwa Dunia (WWF), di mana ribuan gajah dibunuh oleh pemburu setiap tahun.

    Apa yang bisa kami lakukan untuk membantu?

    Selain cerdas, karismatik, dan ikonik, gajah juga merupakan spesies kunci penting yang membentuk dan menopang ekosistem di sekitar mereka. Banyak orang di seluruh dunia berdedikasi untuk melestarikan makhluk purba ini, berikut adalah beberapa prioritas utama mereka:

    Lindungi Habitatnya

    Karena ancaman utama gajah adalah hilangnya habitat, masuk akal untuk memfokuskan upaya konservasi kami pada pelestarian apa yang tersisa dari lingkungan alaminya. Kurang dari 20% habitat gajah Afrika berada dalam perlindungan formal, menurut WWF, sementara rata-rata 70% gajah di Asia ditemukan di luar kawasan lindung. Untuk hewan migrasi besar seperti gajah, kuncinya tidak hanya melindungi lokasi habitat yang terisolasi, tetapi juga menghubungkan lokasi tersebut ke koridor satwa liar skala besar . Di India dan Nepal, misalnya, proyek Bentang Alam Terai Arc bertujuan untuk menghubungkan kembali rantai 12 kawasan lindung tempat tinggal gajah Asia.

    Kurangi Permintaan Gading

    Meskipun perburuan gajah Afrika telah sedikit menurun sejak puncaknya pada tahun 2011, hal itu tetap merupakan bahaya yang signifikan, terutama dikombinasikan dengan banyaknya ancaman lain yang dihadapi populasi gajah. Gajah liar membutuhkan perlindungan hukum serta taman dan penjaga hutan dengan sumber daya untuk menegakkan hukum tersebut, tetapi akan sulit untuk menghentikan perburuan tanpa juga menangani permintaan gading yang mendorongnya. Itu adalah fokus lain bagi para konservasionis, yang mencetak kemenangan penting pada 2017 ketika China mengakhiri perdagangan gading resmi. Sebagai konsumen, siapapun dapat mendukung upaya penyelamatan gajah hanya dengan tidak pernah membeli apapun yang mengandung gading.

    Membantu Manusia yang Berbagi Habitatnya

    Penjaga taman berada di garis depan melawan pemburu bersenjata, dan lebih banyak sumber daya selalu dibutuhkan untuk melindungi gajah di wilayah yang sangat luas. Namun, nasib gajah juga terkait secara lebih luas dengan komunitas manusia di sekitar mereka, karena orang-orang dengan peluang hukum yang cukup untuk menghidupi keluarganya mungkin cenderung tidak melakukan perburuan untuk mendapatkan penghasilan. Dan ketika petani bentrok dengan gajah di pinggiran habitat mereka yang tersisa, para konservasionis mencoba berbagai teknik kreatif untuk membantu kedua makhluk hidup berdampingan. Banyak petani kecil yang tidak mampu membeli pagar yang cukup kuat untuk menahan gajah, tetapi beberapa sekarang mengelilingi tanaman mereka dengan pagar sarang lebah , yang memanfaatkan ketakutan alami gajah terhadap lebah. Sebagai bonus, lebah juga menyediakan madu lokal yang segar.

    Sumber


    Posting Komentar untuk "Penyebab Gajah Menjadi Langka"