Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Fakta Penyu Tempayan

gambar penyu tempayan

Penyu tempayan ( Caretta caretta ) adalah penyu laut yang mendapat nama umum dari kepalanya yang tebal, yang menyerupai batang kayu. Seperti penyu lainnya, tempayan memiliki umur yang relatif panjang, spesies ini dapat hidup dari 47 hingga 67 tahun di alam liar.

Kecuali penyu belimbing, semua penyu (termasuk penyu tempayan) termasuk dalam famili Chelondiidae. Penyu tempayan terkadang berkembang biak dan menghasilkan hibrida subur dengan spesies terkait, seperti penyu hijau , dan penyu sisik.

Fakta Singkat: Penyu tempayan

  • Nama Ilmiah : Caretta caretta
  • Ciri khas : Penyu besar dengan kulit kuning, cangkang kemerahan, dan kepala tebal
  • Ukuran Rata-rata : Panjang 95 cm (35 inci), berat 135 kg (298 lb)
  • Makanan : Omnivora
  • Rentang Hidup : 47 hingga 67 tahun di alam liar
  • Habitat : Laut beriklim sedang dan tropis di seluruh dunia
  • Status Konservasi : Rentan
  • Kerajaan : Animalia
  • Filum : Chordata
  • Kelas : Reptilia
  • Perintah : Testudines
  • Keluarga : Cheloniidae
  • Fakta Menarik : Penyu tempayan adalah reptil resmi negara bagian Carolina Selatan.

Deskripsi

Penyu tempayan adalah penyu bercangkang keras terbesar di dunia. Rata-rata orang dewasa memiliki panjang sekitar 90 cm (35 inci) dan berat sekitar 135 kg (298 lb). Namun, spesimen penyu besar ini bisa mencapai 280 cm (110 in) dan 450 kg (1000 lb). Tukik berwarna coklat atau hitam, sedangkan tukik dewasa memiliki kulit kuning atau coklat dan cangkang coklat kemerahan. Jantan dan betina terlihat serupa, tetapi jantan dewasa memiliki plastron yang lebih pendek (cangkang lebih rendah), cakar lebih panjang, dan ekor lebih tebal daripada betina. Kelenjar lachrymal di belakang setiap mata memungkinkan kura-kura mengeluarkan garam berlebih, sehingga terlihat seperti air mata.

Penyebaran

Penyu tempayan menduduki sebaran penyu terbesar dari semua penyu laut. Mereka hidup di suhu dan laut tropis, termasuk Laut Mediterania dan Atlantik, Pasifik, dan Samudra Hindia. Orang berselisih paham tentang tempat hidup penyu ini antara di perairan pesisir dan laut lepas. Tetapi yang jelas betina hanya datang ke darat untuk membangun sarang dan bertelur.

Penyebaran penyu tempayan

Makanan

Penyu tempayan bersifat omnivora , memakan berbagai invertebrata , ikan, alga, tumbuhan, dan penyu tukik (termasuk penyu dari spesiesnya sendiri). Para petarung menggunakan sisik runcing di kaki depan mereka untuk memanipulasi dan merobek makanan, yang dihancurkan kura-kura dengan rahang yang kuat. Seperti reptil lainnya, kecepatan pencernaan kura-kura meningkat seiring dengan kenaikan suhu. Pada suhu rendah, orang terdapat orang yang berselisih bahwa penyu ini tidak bisa mencerna makanan.

Predator

Banyak hewan memangsa penyu tempayan. Penyu dewasa dimakan oleh paus pembunuh , anjing laut , dan hiu besar. Betina yang bersarang diburu oleh anjing dan terkadang manusia. Betina juga rentan terhadap nyamuk dan lalat daging. Penyu remaja dimakan oleh belut moray, ikan, dan kepiting portunid. Telur dan anakan merupakan mangsa ular, burung, mamalia (termasuk manusia), kadal, serangga, kepiting, dan cacing.

Lebih dari 30 spesies hewan dan 37 jenis alga hidup di punggung penyu tempayan. Makhluk-makhluk ini meningkatkan kamuflase penyu, tetapi mereka tidak memiliki manfaat lain bagi penyu. Faktanya, mereka meningkatkan gesekan air, memperlambat kecepatan berenang penyu. Banyak parasit lain dan beberapa penyakit menular memengaruhi perselisihan. Parasit yang signifikan termasuk cacing trematoda dan nematoda.

Tingkah laku

Penyu tempayan paling aktif di siang hari. Mereka menghabiskan hingga 85% hari di bawah air dan dapat tetap terendam hingga 4 jam sebelum muncul ke permukaan untuk mencari udara. Mereka bersifat teritorial, biasanya saling bertentangan karena alasan mencari makan. Agresi betina-betina sering terjadi, baik di alam liar maupun di penangkaran. Meskipun suhu maksimum penyu tidak diketahui, mereka menjadi terpana dan mulai mengapung saat suhu turun menjadi sekitar 10 ° C.

Reproduksi

Penyu tempayan mencapai kematangan seksual antara usia 17 dan 33 tahun. Pacaran dan kawin terjadi di laut terbuka di sepanjang rute migrasi. Betina kembali ke pantai tempat mereka menetas untuk bertelur di pasir. Seekor betina bertelur rata-rata sekitar 112 telur. Betina hanya bertelur setiap dua atau tiga tahun.

reproduksi penyu tempayan

Suhu sarang menentukan jenis kelamin tukik. Pada suhu 30 ° C terdapat rasio yang sama antara penyu jantan dan betina. Pada suhu yang lebih tinggi, betina akan lebih banyak. Pada suhu yang lebih rendah, jantan lebih banyak. Setelah sekitar 80 hari, tukik menggali diri dari sarang, biasanya pada malam hari, dan menuju ombak yang lebih cerah. Setelah berada di dalam air, penyu tempayan menggunakan magnetit di otak mereka dan medan magnet bumi untuk navigasi.

Status konservasi

Daftar Merah IUCN mengklasifikasikan penyu tempayan sebagai "rentan." Jumlah populasi semakin menurun. Karena tingkat kematian yang tinggi dan tingkat reproduksi yang lambat, prospeknya tidak baik untuk spesies ini.

Manusia secara langsung dan tidak langsung mengancam penyu jenis ini. Meskipun undang-undang global melindungi penyu, daging dan telurnya dikonsumsi jika hukum tidak ditegakkan. Banyak penyu mati karena tangkapan sampingan atau tenggelam dari belitan tali pancing dan jaring. Plastik merupakan ancaman yang signifikan bagi penyu karena kantong dan seprai yang mengapung menyerupai ubur-ubur, mangsa yang populer. Plastik dapat menyebabkan penyumbatan usus, ditambah lagi dengan melepaskan senyawa beracun yang merusak jaringan, menipiskan kulit telur, atau mengubah perilaku penyu. Perusakan habitat akibat perambahan manusia membuat penyu tidak dapat bersarang. Pencahayaan buatan membingungkan tukik, mengganggu kemampuan mereka untuk menemukan air. Orang yang menemukan tukik mungkin tergoda untuk membantu mereka mendapatkan air, tetapi gangguan ini sebenarnya menurunkan kesempatan mereka untuk bertahan hidup, karena mencegah mereka membangun kekuatan yang dibutuhkan untuk berenang.

Perubahan iklim adalah penyebab kekhawatiran lainnya. Karena suhu menentukan jenis kelamin tukik, kenaikan suhu dapat mengubah rasio jenis kelamin untuk betina. Dalam hal ini, perkembangan manusia dapat membantu penyu, karena sarang yang dinaungi oleh gedung-gedung tinggi lebih sejuk dan menghasilkan lebih banyak penyu.

Sumber

  • Casale, P. & Tucker, A.D. (2017). Caretta caretta. The IUCN Red List of Threatened Species. IUCN. 2017: e.T3897A119333622. doi:10.2305/IUCN.UK.2017-2.RLTS.T3897A119333622.en
  • 404 404 404 404 404
  • Committee on Sea Turtle Conservation, National Research Council (1990). Decline of the Sea Turtles: Causes and Prevention. The National Academies Press. ISBN 0-309-04247-X.
  • Dodd, Kenneth (May 1988). "Synopsis of the Biological Data on the Loggerhead Sea Turtle " (PDF). Biological Report. FAO Synopsis NMFS-149, United States Fish and Wildlife Service. 88 (14): 1–83.Caretta caretta (Linnaeus 1758)
  • Janzen, Fredric J. (August 1994). "Climate change and temperature-dependent sex determination in reptiles" (PDF). Population Biology. 91 (16): 7487–7490.
  • Spotila, James R. (2004). Sea Turtles: A Complete Guide to their Biology, Behavior, and Conservation. Baltimore, Maryland: The Johns Hopkins University Press and Oakwood Arts. ISBN 0-8018-8007-6.

Posting Komentar untuk "Fakta Penyu Tempayan"