Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Fakta Penyu Sisik

Fakta penyu sisik

Penyu sisik ( Eretmochelys imbricate ) memiliki karapas yang indah, menyebabkan penyu ini diburu hingga hampir punah. Di sini Anda dapat mempelajari tentang sejarah alam spesies ini. 

Identifikasi Penyu Sisik

Penyu sisik tumbuh dengan panjang 110 cm dan berat hingga 80 kg. Dinamakan penyu sisik karena bentuk paruhnya yang mirip dengan paruh burung elang.

Penyu sisik dihargai karena cangkangnya, yang digunakan dalam sisir, sikat, kipas angin, dan bahkan furnitur. Di Jepang, cangkang penyu sisik disebut sebagai bekko . Sekarang penyu sisik terdaftar di Appendix I di CITES , yang berarti perdagangan untuk tujuan komersial dilarang.

Selain cangkang yang indah dan paruhnya yang mirip elang, ciri-ciri lain yang dapat diidentifikasi dari penyu sisik adalah sisik yang tumpang tindih, dan 4 sisik lateral pada setiap sisi karapasnya, kepala yang sempit dan runcing, dan dua cakar yang terlihat pada siripnya. 

Klasifikasi

  • Kingdom: Animalia
  • Filum: Chordata
  • Kelas: Reptilia
  • Order: Testudines
  • Keluarga: Cheloniidae
  • Genus: Eretmochelys
  • Spesies: imbricate

Habitat dan Penyebaran

Penyu sisik menempati barisan penyebaran yang membentang di seluruh perairan kecuali perairan terdingin di dunia. Mereka melakukan perjalanan ratusan kilo meter antara mencari makan dan tempat bersarang. Tempat bertelur utama berada di Samudra Hindia (mis., Seychelles, Oman), Karibia (mis., Kuba, Meksiko ), Australia, dan Indonesia.

Penyu sisik mencari makan di sekitar  terumbu karang ,  padang lamun , dekat  hutan bakau,  dan laguna berlumpur.

Makanan

Sebuah studi oleh Dr. Anne Meylan dari Florida Marine Research Institute menunjukkan bahwa 95% makanan penyu sisik terdiri dari spons. Di Karibia, penyu ini memakan lebih dari 300 spesies spons. Ini adalah pilihan makanan yang menarik, spons memiliki kerangka yang terbuat dari spikula berbentuk jarum (terbuat dari silika, yaitu gelas, kalsium atau protein), yang pada dasarnya berarti, seperti yang dikatakan James R. Spotila dalam bukunya Sea Turtles, "a hawkbill's perut diisi dengan pecahan kaca kecil. "

Reproduksi

Penyu sisik betina bersarang di pantai, seringkali di bawah pohon dan tumbuhan lainnya. Mereka bertelur sekitar 130 telur sekaligus, dan proses ini memakan waktu 1-1,5 jam. Mereka akan kembali ke laut selama 13-16 hari sebelum bertelur lagi. Tukik memiliki berat 0,5 ons saat menetas, dan kemudian menghabiskan 1-3 tahun pertama mereka di laut, di mana mereka mungkin hidup di rakit Sargassum. Selama ini mereka memakan alga , teritip, telur ikan, tunicata , dan krustasea. Ketika mereka mencapai 8-15 inci, mereka bergerak lebih dekat ke pantai, di mana mereka makan terutama spons saat mereka tumbuh lebih besar.

Konservasi

Penyu sisik terdaftar sebagai spesies yang terancam punah di IUCN Redlist . Daftar ancaman bagi penyu sisik serupa dengan 6 spesies penyu lainnya . Mereka terancam oleh pemanenan (untuk cangkang, daging dan telurnya), meskipun larangan perdagangan tampaknya membantu penduduk. Ancaman lain termasuk perusakan habitat, polusi, dan tangkapan sampingan di alat tangkap.

Sumber

  • CITES. Status of Trade in Hawksbill Turtles (Online). CITES Web Site. Accessed February 20, 2011, as of August 2015, no longer accessible.
  • Mortimer, J.A & Donnelly, M. 2008. Eretmochelys imbricata (Online) IUCN 2010. IUCN Red List of Threatened Species. Version 2010.4. Accessed on February 20, 2011.
  • NOAA Fisheries. Hawksbill Turtle (Eretmochelys imbricata). Accessed August 10, 2015.
  • Spotila, James R. Sea Turtles: A Complete Guide to Their Biology, Behavior and Conservation 2004. The Johns Hopkins University Press.
  • Turtles.org The Atlantic Green Turtle (Online). Accessed February 16, 2011.
  • Waller, Geoffrey, ed. SeaLife: A Complete Guide to the Marine Environment. Smithsonian Institution Press. Washington, D.C. 1996

Posting Komentar untuk "Fakta Penyu Sisik"