Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Fakta Tentang Penyu : Dermochelys coriacea

Fakta Penyu

Penyu adalah reptil penghuni air, enam spesies di antaranya termasuk dalam keluarga Cheloniidae dan satu dari keluarga Dermochelyidae . Kerabat penyu darat yang bereanang di laut yang luar biasa ini meluncur melalui daerah pesisir dan perairan dalam di Samudra Atlantik, Pasifik, dan Hindia. Penyu adalah makhluk yang dapat berumur panjang, penyu membutuhkan waktu 30 tahun untuk menjadi dewasa secara seksual.

Fakta Singkat: Penyu Laut

Nama Ilmiah: Dermochelys coriacea, Chelonia mydas, Caretta caretta, Eretmochelys imbricate, Lepidochelys kempii, Lepidochelys olivacea, dan Natator depressus
Nama Umum: Penyu Belimbing, hijau, tempayan, penyu sisik, Kemp's ridley, olive ridley, pipih
Kelompok Hewan Dasar: Reptil
Ukuran: panjang 2–6 kaki 
Berat: 100–2.000 pound
Umur: 70–80 tahun
Makanan:  Karnivora, Herbivora, Omnivora
Habitat: Perairan beriklim sedang, tropis, subtropis dari lautan dunia
Status Konservasi: Sangat Terancam Punah

Deskripsi

Penyu adalah hewan yang termasuk dalam Kelas Reptilia, artinya mereka adalah reptil. Reptil bersifat ektotermik (biasa disebut sebagai "berdarah dingin"), bertelur, bersisik (atau memang memilikinya, pada suatu titik dalam sejarah evolusinya), bernapas melalui paru-paru, dan memiliki jantung dengan tiga atau empat bilik.

Penyu memiliki karapas atau cangkang atas yang ramping untuk membantu berenang dan cangkang bawah yang disebut plastron. Pada semua spesies kecuali satu, karapas ditutupi dengan sisik keras. Tidak seperti penyu darat, penyu tidak bisa mundur ke dalam cangkangnya. Mereka juga memiliki sirip seperti dayung. Meskipun sirip mereka bagus untuk mendorong mereka melewati air, mereka tidak cocok untuk berjalan di darat. Mereka juga menghirup udara, sehingga penyu harus naik ke permukaan air jika perlu, yang dapat membuat mereka rentan terhadap perahu.

fakta penyu 2

Jenis

Ada tujuh spesies penyu. Enam dari mereka ( penyu sisik , hijau , pipih , tempayan, Kemp's ridley, dan penyu punggung zaitun) memiliki cangkang yang terbuat dari sisik keras, sedangkan penyu belimbing berada di Family Dermochelyidae dan memiliki karapas kasar yang terbuat dari ikat pinggang. jaringan. Ukuran penyu berkisar antara dua sampai enam kaki panjangnya, tergantung pada spesiesnya, dan beratnya antara 100 dan 2.000 pon. Penyu punggung Kemp adalah yang terkecil, dan penyu belimbing adalah yang terbesar.

Penyu hijau dan hijau zaitun hidup di perairan tropis dan subtropis di seluruh dunia. Penyu belimbing bersarang di pantai tropis tetapi bermigrasi ke utara ke Kanada; penyu tempayan dan penyu sisik hidup di perairan beriklim sedang dan tropis di samudra Atlantik, Pasifik, dan Hindia. Kura-kura kemping berkeliaran di sepanjang pantai Atlantik barat dan Teluk Meksiko, dan flatback hanya ditemukan di dekat pantai Australia.

Makanan

Sebagian besar penyu adalah karnivora, tetapi masing-masing telah beradaptasi dengan mangsa tertentu. Orang berselisih lebih menyukai ikan, ubur-ubur, dan lobster dan krustasea bercangkang keras. Penyu belimbing memakan ubur-ubur, salp, krustasea, cumi-cumi, dan bulu babi; Penyu sisik menggunakan paruhnya yang mirip burung untuk memakan karang lunak, anemon, dan spons laut. Flatback memakan cumi-cumi, teripang, karang lunak, dan moluska. Penyu hijau adalah karnivora ketika muda tetapi merupakan herbivora saat dewasa, memakan rumput laut dan lamun. Penyu Kemp's ridley lebih menyukai kepiting, dan ridley zaitun adalah omnivora, lebih menyukai ubur-ubur, siput, kepiting, dan udang, tetapi juga mengemil alga dan rumput laut.

Tingkah laku

Penyu dapat bermigrasi jarak jauh antara tempat mencari makan dan bersarang dan juga tinggal di perairan yang lebih hangat ketika musim berubah. Seekor penyu belimbing terlacak sejauh lebih dari 12.000 mil saat melakukan perjalanan dari Indonesia ke Oregon, dan perselisihan dapat bermigrasi antara Jepang dan Baja, California. Penyu muda mungkin juga menghabiskan banyak waktu untuk bepergian antara waktu mereka menetas dan waktu mereka kembali ke tempat bersarang / kawin, menurut penelitian jangka panjang.

Sebagian besar spesies penyu membutuhkan waktu yang lama untuk menjadi dewasa dan akibatnya hewan-hewan ini berumur panjang. Perkiraan umur penyu adalah 70–80 tahun.

Reproduksi dan Keturunan

Semua penyu (dan semua penyu) bertelur, sehingga bersifat ovipar. Penyu menetas dari telur di pantai dan kemudian menghabiskan beberapa tahun di laut. Mungkin diperlukan waktu 5 hingga 35 tahun untuk menjadi dewasa secara seksual, tergantung pada spesiesnya. Pada titik ini, jantan dan betina bermigrasi ke tempat berkembang biak, yang sering kali berada di dekat tempat bersarang. Jantan dan betina kawin di lepas pantai, dan betina melakukan perjalanan ke daerah bersarang untuk bertelur.

Hebatnya, betina kembali ke pantai yang sama tempat mereka dilahirkan untuk bertelur, meskipun mungkin 30 tahun kemudian dan penampilan pantai mungkin sangat berubah. Betina merangkak ke pantai, menggali lubang untuk tubuhnya dengan siripnya (yang kedalamannya bisa lebih dari satu kaki untuk beberapa spesies), dan kemudian menggali sarang untuk telur dengan sirip belakangnya. Dia kemudian bertelur, menutupi sarangnya dengan sirip belakang dan mengemas pasir ke bawah, lalu menuju ke laut. Seekor penyu bisa bertelur beberapa kali selama musim bersarang.

Telur penyu perlu mengerami selama 45 sampai 70 hari sebelum menetas. Lamanya waktu inkubasi dipengaruhi oleh suhu pasir tempat bertelur. Telur lebih cepat menetas jika suhu sarang hangat. Jadi, jika telur diletakkan di tempat yang cerah dan curah hujan yang terbatas, mereka mungkin menetas dalam 45 hari, sedangkan telur yang diletakkan di tempat teduh atau dalam cuaca yang lebih dingin akan membutuhkan waktu lebih lama untuk menetas.

Suhu juga menentukan jenis kelamin tukik. Temperatur yang lebih dingin mendukung perkembangan lebih banyak pejantan, dan temperatur yang lebih hangat mendukung perkembangan lebih banyak betina (pikirkan implikasi potensial dari pemanasan global !). Menariknya, bahkan posisi telur di dalam sarang bisa memengaruhi jenis kelamin tukik. Bagian tengah sarang lebih hangat, oleh karena itu telur di bagian tengah lebih mungkin menetas betina, sedangkan telur di luar lebih cenderung menetas jantan.

Fakta penyu 3

Sejarah Evolusi

Penyu telah ada sejak lama dalam sejarah evolusi. Hewan penyu pertama diperkirakan hidup sekitar 260 juta tahun lalu, dan odontocetes , penyu laut pertama, diperkirakan hidup sekitar 220 juta tahun lalu. Tidak seperti kura-kura modern, odontocetes memiliki gigi.

Penyu berhubungan dengan penyu darat (seperti penyu gertakan, penyu kolam, dan bahkan penyu). Baik penyu darat maupun laut diklasifikasikan dalam Ordo Testudines. Semua hewan dalam Ordo Testudines memiliki cangkang yang pada dasarnya merupakan modifikasi dari tulang rusuk dan tulang belakang, dan juga menggabungkan korset dari tungkai depan dan belakang. Kura-kura dan kura-kura tidak memiliki gigi, tetapi mereka memiliki penutup tanduk di rahangnya.

Status Konservasi dan Ancaman

Dari tujuh spesies penyu laut, enam (semua kecuali pipih) ada di Amerika Serikat, dan semuanya terancam punah. Ancaman terhadap penyu termasuk pembangunan pesisir (yang menyebabkan hilangnya habitat bersarang atau membuat daerah bersarang sebelumnya tidak sesuai), pengambilan penyu untuk diambil telur atau dagingnya, tangkapan sampingan dalam alat tangkap, terjerat atau tertelannya sampah laut , lalu lintas kapal, dan perubahan iklim.

Menurut Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN), dari tujuh spesies penyu, dua di antaranya diklasifikasikan sebagai Sangat Terancam Punah (penyu sisik, punggungan Kemp); satu sebagai Terancam Punah (hijau); tiga rentan (tempayan, pohon zaitun, dan belimbing), dan satu Kekurangan Data, artinya mereka membutuhkan studi tambahan untuk menentukan status saat ini (pipih).

Anda dapat membantu dengan:

  • Mendukung penelitian dan organisasi konservasi penyu laut dan proyek melalui dana sukarela atau donasi
  • Tindakan pendukung untuk melindungi habitat bersarang
  • Memilih makanan laut yang ditangkap tanpa berdampak pada penyu (misalnya, di area di mana perangkat penyu digunakan, atau di mana bycatch minimal)
  • Tidak membeli produk penyu, termasuk daging, telur, minyak, atau kulit penyu
  • Waspada terhadap penyu jika Anda keluar di atas perahu di habitat penyu
  • Mengurangi sampah laut. Ini termasuk selalu membuang sampah Anda dengan benar, menggunakan lebih sedikit barang sekali pakai dan plastik, membeli secara lokal dan membeli barang dengan lebih sedikit kemasan
  • Mengurangi jejak karbon Anda dengan menggunakan lebih sedikit energi
Fakta penyu 4

Sumber

  • Abreu-Grobois, A and P. Plotkin (IUCN SSC Marine Turtle Specialist Group). "Lepidochelys olivacea." The IUCN Red List of Threatened Species: e.T11534A3292503, 2008. 
  • Casale, P. and A.D. Tucker. "Caretta caretta (amended version of 2015 assessment)." The IUCN Red List of Threatened Species: e.T3897A119333622, 2017.
  • Marine Turtle Specialist Group. "Lepidochelys kempii." The IUCN Red List of Threatened Species: e.T11533A3292342, 1996. 
  • Mortimer, J.A and M. Donnelly (IUCN SSC Marine Turtle Specialist Group). "Eretmochelys imbricata." The IUCN Red List of Threatened Species: e.T8005A12881238, 2008. 
  • Olive Ridley Project: Fighting Ghost Nets and Saving Turtles. 
  • Sea Turtle Conservancy
  • Spotila, James R. 2004. Sea Turtles: A Complete Guide to Their Biology, Behavior, and Conservation. The Johns Hopkins University Press.
  • "Unlocking the Secrets of Sea Turtle Migration." Science Daily, February 29, 2012.

Posting Komentar untuk "Fakta Tentang Penyu : Dermochelys coriacea"