Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Cacing Martil yang Mengerikan

Dapatkan fakta tentang spesies cacing raksasa, karnivora, dan beracun ini

Cacing Martil

Cacing kepala martil ( Bipalium sp .) Adalah cacing pipih terestrial yang menakutkan dan beracun. Planarian besar ini hidup di darat dan merupakan predator dan kanibal. Meskipun cacing yang tampak khas ini tidak menimbulkan ancaman langsung bagi manusia, mereka adalah spesies invasif yang memiliki kekuatan untuk membasmi cacing tanah.

Fakta Singkat: Cacing Martil

  • Nama Ilmiah : Bipalium sp .
  • Nama Lain : Cacing Kepala Martil
  • Ciri-ciri yang membedakan : Planarian terestrial besar dengan kepala berbentuk sekop dan kaki bagian perut atau "sol menjalar"
  • Kisaran Ukuran : Dari 5 cm ( B. adventitium) hingga lebih dari 20 cm ( B. kewense )
  • Makanan : Karnivora, dikenal suka memakan cacing tanah dan sesamanya
  • Umur : Berpotensi abadi
  • Habitat : Tersebar ke seluruh dunia, lebih menyukai habitat yang lembab dan hangat
  • Status Konservasi : Tidak dievaluasi
  • Kingdom : Animalia
  • Filum : Platyhelminthes
  • Kelas : Rhabditophora
  • Order : Tricladida
  • Family : Geoplanidae
  • Fakta Menarik : Cacing martil adalah salah satu dari sedikit invertebrata darat yang diketahui menghasilkan neurotoxin tetrodotoxin.

Deskripsi

Ciri-ciri paling khas dari cacing martil adalah kepalanya yang berbentuk kipas atau sekop dan tubuhnya yang panjang dan rata. Bagian bawah planarian memiliki "sol merambat" besar yang digunakan untuk penggerak. Spesies cacing ini dibedakan berdasarkan bentuk kepala, ukuran, warna, dan pola garis.

Cacing martil kecil termasuk B. adventitium , yang panjangnya berkisar antara 5 sampai 8 cm (2,0 sampai 3,1 inci). Sebaliknya, cacing B. kewense dewasa panjangnya bisa melebihi 20 cm.

Gambar cacing kepala martil

Distribusi dan Habitat

Cacing martil berasal dari daerah tropis dan subtropis tetapi sekarang telah menjadi hewan invasif di seluruh dunia. Diyakini bahwa planarian secara tidak sengaja diangkut dan didistribusikan pada tanaman hortikultura (tanaman kebun) yang telah berakar. Karena cacing martil membutuhkan kelembapan, mereka jarang ditemukan di bioma gurun dan pegunungan.

Makanan

Cacing bipalium merupakan hewan karnivora yang diketahui memangsa cacing tanah , siput , larva serangga, dan sesamanya. Cacing ini mendeteksi mangsanya menggunakan kemoreseptor yang terletak di bawah kepala atau alur ventral. Seekor cacing martil melacak mangsanya, mendorongnya ke permukaan, dan menjeratnya dalam sekresi berlendir. Setelah mangsanya sebagian besar tidak bisa bergerak, cacing itu menyebar ke faring dari tubuhnya dan mengeluarkan enzim pencernaan, kemudian menghisap jaringan cair ke usus bercabang menggunakan silia. Setelah pencernaan selesai, mulut cacing juga berfungsi sebagai anusnya.

Cacing martil menyimpan makanan dalam vakuola di epitel pencernaannya. Seekor cacing dapat bertahan hidup beberapa minggu dengan cadangannya dan akan mengkanibal jaringan tubuhnya sendiri untuk makanan.

Makanan cacing kepala martil

Racun

Sementara beberapa jenis cacing dapat dimakan , cacing martil tidak termasuk di antaranya. Planarian mengandung racun saraf yang kuat, tetrodotoxin , yang digunakan cacing untuk melumpuhkan mangsa dan mencegah predator. racun ini juga ditemukan pada ikan buntal, gurita cincin biru , dan kadal berkulit kasar, tetapi tidak diketahui terjadi pada spesies darat mana pun sebelum ditemukan pada cacing martil.

Tingkah laku

Cacing martil secara keliru disebut siput martil karena mereka bergerak dengan cara seperti siput. Mereka menggunakan silia pada sol merayap mereka untuk meluncur di atas selembar lendir. Cacing juga telah diamati menurunkan diri ke dalam rangkaian lendir.

Planarian darat adalah foto-negatif (peka cahaya) dan membutuhkan kelembaban tinggi. Karena itu, mereka biasanya bergerak dan makan pada malam hari. Mereka lebih suka tempat sejuk dan lembab, biasanya berada di bawah batu, batang kayu, atau semak.

Reproduksi dan Regenerasi

Cacing adalah hermafrodit , dengan setiap individu memiliki testis dan ovarium. Cacing martil dapat bertukar gamet dengan cacing lain melalui sekresinya. Telur yang dibuahi berkembang di dalam tubuh dan dikeluarkan sebagai kapsul telur. Setelah sekitar tiga minggu, telur menetas dan cacing matang. Pada beberapa spesies, juvenil memiliki warna yang berbeda dengan dewasa.

Namun, reproduksi aseksual jauh lebih umum daripada reproduksi seksual. Cacing martil, seperti planaria lainnya, pada dasarnya abadi. Biasanya, cacing berkembang biak melalui fragmentasi, meninggalkan ujung ekor yang menempel di daun atau substrat lain, yang kemudian berkembang menjadi dewasa. Jika cacing dipotong-potong, setiap bagian dapat beregenerasi menjadi organisme yang berkembang sempurna dalam beberapa minggu. Cacing yang terluka dengan cepat meregenerasi jaringan yang rusak.

Status konservasi

Tidak satu pun spesies cacing martil yang telah dievaluasi untuk Daftar Merah IUCN , tetapi tidak ada bukti bahwa jumlah mereka terancam. Planarian darat tersebar luas di habitat alami tropis dan subtropis dan telah memperluas jangkauan teritorialnya ke seluruh dunia. Setelah didirikan di rumah kaca, hewan tersebut menyebar ke wilayah sekitarnya. Di iklim yang lebih dingin, cacing mampu bertahan hidup pada suhu beku dengan mencari lokasi yang dilindungi.

Kepentingan Ekonomi

Pada suatu waktu, para peneliti khawatir cacing ini dapat merusak tanaman. Seiring waktu, mereka dianggap tidak berbahaya bagi tanaman hijau, tetapi kemudian muncul ancaman yang lebih berbahaya. Cacing martil berpotensi memusnahkan populasi cacing tanah. Cacing tanah sangat penting karena mereka menganginkan dan menyuburkan tanah. Cacing martil dianggap sebagai spesies invasif yang mengancam. Beberapa metode yang digunakan untuk mengendalikan siput juga berhasil pada cacing pipih, namun, dampak jangka panjangnya terhadap ekosistem belum sepenuhnya ditentukan.

Sumber

  • Ducey, P. K.; Cerqua, J.; West, L. J.; Warner, M. (2006). Eberle, Mark E, ed. "Rare Egg Capsule Production in the Invasive Terrestrial Planarian Bipalium Kewense". The Southwestern Naturalist. 51 (2): 252. doi:10.1894/0038-4909(2006)51[252:RECPIT]2.0.CO;2
  • Ducey, P. K.; West, L. J.; Shaw, G.; De Lisle, J. (2005). "Reproductive ecology and evolution in the invasive terrestrial planarian Bipalium adventitium across North America". Pedobiologia. 49 (4): 367. doi:10.1016/j.pedobi.2005.04.002
  • Ducey, P. K.; Messere, M.; Lapoint, K.; Noce, S. (1999). "Lumbricid Prey and Potential Herpetofaunal Predators of the Invading Terrestrial Flatworm Bipalium adventitium (Turbellaria: Tricladida: Terricola)". The American Midland Naturalist. 141 (2): 305. doi:10.1674/0003-0031(1999)141[0305:LPAPHP]2.0.CO;2
  • Ogren, R. E. (1995). "Predation behaviour of land planarians". Hydrobiologia. 305: 105–111. doi:10.1007/BF00036370
  • Stokes, A. N.; Ducey, P. K.; Neuman-Lee, L.; Hanifin, C. T.; French, S. S.; Pfrender, M. E.; Brodie, E. D.; Brodie Jr., E. D. (2014). "Confirmation and Distribution of Tetrodotoxin for the First Time in Terrestrial Invertebrates: Two Terrestrial Flatworm Species (Bipalium adventitium and Bipalium kewense)". PLoS ONE. 9 (6): e100718. doi:10.1371/journal.pone.0100718
  • Justine, Jean-Lou; Winsor, Leigh; Gey, Delphine; Gros, Pierre; Thévenot, Jessica (2018). "Giant worms ". chez moi! Hammerhead flatworms (Platyhelminthes, Geoplanidae, Bipalium spp., Diversibipalium spp.) in metropolitan France and overseas French territories

Posting Komentar untuk "Cacing Martil yang Mengerikan"