Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Semua Tentang Ular Berbisa (Viperidae)

Semua Tentang Ular Berbisa (Viperidae)

Ular berbisa (Viperidae) adalah sekelompok ular yang dikenal dengan taring panjang dan gigitan berbisa. Ular berbisa termasuk ular berbisa sejati, ular berbisa semak, ular berbisa, ular berbisa pit, ular berbisa, dan ular malam.

Taring Berbisa

Taring ular berbisa yang panjang dan berlubang memungkinkan ular untuk menyuntikkan racun ke hewan yang digigitnya. Racun diproduksi dan disimpan di kelenjar yang terletak di bagian belakang rahang atas ular. Saat mulut ular tertutup, taringnya menyusut menjadi selaput tipis dan terlipat di atap mulut ular.

Saat ular berbisa menggigit korbannya, tulang rahangnya berputar dan lentur sehingga mulut terbuka lebar dan taringnya terbuka di saat-saat terakhir. Saat ular menggigit, otot yang membungkus kelenjar racun berkontraksi, mengeluarkan racun melalui saluran di taring dan masuk ke mangsanya.

Jenis Racun (Venom)

Beberapa jenis racun dihasilkan oleh berbagai spesies ular berbisa. Protease terdiri dari enzim yang memecah protein. Enzim ini menimbulkan berbagai efek pada korban gigitan termasuk nyeri, bengkak, perdarahan, nekrosis, dan terganggunya sistem pembekuan.

Bisa elapid mengandung neurotoksin. Zat ini menonaktifkan mangsa dengan menonaktifkan kontrol otot dan menyebabkan kelumpuhan. Racun proteolitik mengandung neurotoksin untuk melumpuhkan mangsanya serta enzim yang memecah molekul dalam tubuh korban.

Bentuk Kepala

Ular berbisa memiliki kepala berbentuk segitiga. Bentuk ini menampung kelenjar racun di bagian belakang rahang. Kebanyakan ular berbisa adalah ular bertubuh kurus hingga gemuk dengan ekor pendek. Sebagian besar spesies memiliki mata dengan pupil elips yang dapat membuka lebar atau menutup dengan sangat sempit. Ini memungkinkan ular untuk melihat dalam berbagai kondisi cahaya. Beberapa ular berbisa memiliki sisik lunas sisik dengan lekukan di tengahnya, sementara yang lain bersisik halus.

26 Jenis

Saat ini terdapat sekitar 26 spesies ular berbisa yang dianggap rentan, terancam punah atau sangat terancam punah. Beberapa ular berbisa paling langka termasuk golden lancehead dan Mt. Viper Bulgar. Seperti kebanyakan ular, ular berbisa tampaknya tidak peduli pada anak-anaknya setelah menetas. Sebagian besar spesies ular berbisa melahirkan anak-anak tetapi ada beberapa spesies yang bertelur.

Ular berbisa terjadi di habitat darat di seluruh Amerika Utara, Tengah dan Selatan serta di Afrika, Eropa, dan Asia. Tidak ada ular berbisa yang berasal dari Madagaskar atau Australia. Mereka lebih menyukai habitat darat dan arboreal. Kisaran ular berbisa meluas lebih jauh ke utara dan lebih jauh ke selatan daripada kelompok ular lainnya. Ular berbisa memakan berbagai mangsa hewan kecil termasuk mamalia kecil dan burung.

Klasifikasi

Ular berbisa milik keluarga ular. Ular adalah salah satu yang paling baru berevolusi dari garis keturunan reptil utama yang hidup saat ini. Namun, sejarah evolusi mereka masih agak kabur — kerangka halus mereka tidak terawetkan dengan baik dan akibatnya, hanya sedikit sisa fosil ular purba yang ditemukan. Ular paling awal yang diketahui adalah pertahanan Lapparentophis yang diperkirakan telah hidup sekitar 130 juta tahun yang lalu, pada masa awal Cretaceous.

Keluarga viper mencakup sekitar 265 spesies. Viper diklasifikasikan menjadi satu dari empat kelompok:

  • Azemiopinae: Viper Fea
  • Causinae: penambah malam
  • Crotalinae: ular berbisa pit
  • Viperinae: ular berbisa sejati

Viperinae, juga dikenal sebagai ular beludak Dunia Lama, adalah ular pendek dan gempal. Mereka memiliki kepala lebar berbentuk segitiga dan sisik kasar dan lunas. Warnanya kusam atau samar, memberi mereka kamuflase yang baik. Sebagian besar anggota kelompok ini melahirkan anak muda.

Ular berbisa berbeda dari ular berbisa lainnya karena sepasang lubang peka panas yang terletak di kedua sisi wajah mereka di antara mata dan lubang hidung. Pit viper termasuk viper terbesar di dunia, bushmaster, ular asli hutan hujan Amerika Tengah dan Selatan. Bushmaster bisa tumbuh sepanjang 10 kaki. Ular Copperhead juga merupakan ular pit viper.

Dari semua ular berbisa, ular derik termasuk yang paling mudah dikenali. Ular derik memiliki struktur seperti mainan di ujung ekornya yang terbentuk dari lapisan tua skala terminal yang tidak jatuh ketika ular tersebut berganti kulit. Saat diguncang, mainan itu berfungsi sebagai sinyal peringatan bagi hewan lain.

Posting Komentar untuk "Semua Tentang Ular Berbisa (Viperidae)"