Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Ular Derik : Habitat, Perilaku, dan Pola Makan

Ular Derik : Habitat, Perilaku, dan Pola Makan

Nama ular derik (Crotalus atau Sistrurus) diambil dari suara derik di ujung ekornya, yang membuat suara gemeretak sebagai peringatan bagi hewan lain. Ada lebih dari tiga puluh spesies ular derik yang berasal dari Amerika. Meskipun sebagian besar spesies tersebut memiliki populasi yang sehat, beberapa ular derik dianggap terancam atau hampir punah karena faktor-faktor seperti perburuan dan perusakan habitat asli mereka.


     Fakta Singkat Ular Derik

  • Nama Ilmiah : Crotalus atau Sistrurus
  • Nama Umum : Rattlesnake
  • Kelompok Hewan Dasar : Reptil
  • Ukuran : 1,5–8,5 kaki
  • Berat : 2–15 pound
  • Umur : 10–25 tahun
  • Jenis Makanan : Karnivora
  • Habitat : Habitat yang beragam; paling sering terbuka, daerah berbatu, tetapi juga asli gurun, padang rumput, dan hutan
  • Status Konservasi : Sebagian besar spesies Tidak Memperhatikan, tetapi beberapa spesies Terancam Punah

Deskripsi

Nama ular derik berasal dari derik khas di ujung ekornya. Saat bergetar, itu menghasilkan suara berdengung atau berderak. Kebanyakan ular derik berwarna coklat muda atau abu-abu, tetapi ada beberapa spesies yang bisa berwarna cerah seperti merah muda atau merah. Dewasa biasanya 30 hingga 2,5 meter, dengan sebagian besar berukuran di bawah 2 meter. Mereka dapat memiliki berat 1 hingga 7 kilo gram.

Taring ular derik terhubung ke saluran racunnya dan berbentuk melengkung. Taring mereka diproduksi secara terus menerus, artinya selalu ada taring baru yang tumbuh di belakang taring mereka yang sudah ada sehingga dapat digunakan segera setelah taring lama tersebut terlepas.

Ular derik memiliki lubang penginderaan panas di antara setiap mata dan lubang hidung. Lubang ini membantu mereka berburu mangsanya. Mereka memiliki bentuk 'penglihatan panas' yang membantu mereka menemukan mangsanya dalam kondisi gelap. Karena ular derik memiliki organ lubang yang peka terhadap panas, mereka dianggap ular berbisa pit.

Habitat

Ular derik ditemukan di seluruh Amerika dari Kanada hingga Argentina. Habitat mereka beragam, karena mereka dapat hidup di dataran, gurun, dan habitat pegunungan. Ular derik hidup di lingkungan berbatu, karena bebatuan membantu mereka menemukan perlindungan dan makanan. Karena mereka adalah reptilia dan ektotermik, area ini juga membantu mereka dalam mengontrol suhu, tergantung pada suhu, mereka berjemur di bawah sinar matahari di atas bebatuan atau mendingin di tempat teduh di bawah bebatuan. Beberapa spesies memasuki keadaan seperti hibernasi selama musim dingin.

Pola Makan dan Perilaku

Ular derik adalah karnivora. Mereka memakan berbagai mangsa kecil seperti tikus, tikus kecil, dan hewan pengerat kecil lainnya, serta spesies burung yang lebih kecil. Ular derik adalah pemburu yang diam-diam. Mereka berbaring menunggu mangsanya, lalu menyerang dengan taring berbisa mereka untuk melumpuhkannya. Setelah mangsanya mati, ular derik akan menelannya terlebih dahulu. Karena proses pencernaan ular, ular berbisa terkadang mencari tempat untuk beristirahat saat makanannya sedang dicerna.

Reproduksi dan Keturunan

Di Amerika Serikat, kebanyakan ular derik berkembang biak pada bulan Juni hingga Agustus. Jantan memiliki organ intim yang disebut hemipenes di pangkal ekornya. Hemipene ditarik saat tidak digunakan. Betina memiliki kemampuan menyimpan sperma dalam jangka waktu yang lama, sehingga reproduksi bisa terjadi dengan baik setelah musim kawin. Masa kehamilan bervariasi berdasarkan spesies, dengan beberapa periode berlangsung selama hampir 6 bulan. Ular derik bersifat ovovivipar, yang berarti bahwa telur dibawa ke dalam induk tetapi yang muda dilahirkan hidup.

Jumlah keturunan bervariasi berdasarkan spesies, tetapi biasanya berkisar antara 5 hingga 20 anak. Betina biasanya hanya bereproduksi setiap dua hingga tiga tahun sekali. Bayi baru lahir memiliki kelenjar racun dan taring yang berfungsi saat lahir. Anak-anak tidak lama tinggal bersama ibunya dan akan mengurus diri mereka sendiri segera setelah dilahirkan.

Status konservasi

Sebagian besar spesies ular derik diklasifikasikan sebagai "paling tidak diperhatikan" oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam dan Sumber Daya Alam (IUCN). Namun, sebagian besar spesies ular derik semakin berkurang ukuran populasinya, dan beberapa spesies, seperti ular derik Pulau Santa Catalina (Crotalus catalinensis) diklasifikasikan sebagai "sangat terancam punah". Predasi serta perambahan manusia di habitat adalah dua ancaman paling umum bagi populasi ular derik.

Jenis

Ada lebih dari 30 spesies ular derik. Spesies yang umum adalah ular punggung berlian timur, ular derik kayu, dan ular punggung berlian barat. Timbers bisa lebih pasif dibanding spesies lain. Diamondback Timur memiliki pola berlian khas yang membantu mereka menyatu dengan lingkungannya. Diamondback bagian barat biasanya merupakan spesies ular berbisa yang terpanjang.

Gigitan Ular Berbisa dan Manusia

Meskipun ular derik biasanya pasif, mereka akan menggigit jika diprovokasi atau dikejutkan. Gigitan ular jarang berakibat fatal jika perawatan medis yang tepat dibutuhkan. Gejala umum dari gigitan ular dapat berupa pembengkakan di lokasi gigitan, nyeri, lemas, dan terkadang mual atau keringat berlebih. Perawatan medis harus dicari segera setelah gigitan.

Sumber

  • “11 Rattlesnakes Amerika Utara.” Majalah Reptiles, www.reptilesmagazine.com/11-North-American-Rattlesnakes/.
  • Pertanyaan Yang Sering Diajukan Tentang Ular Berbisa. FAQ Ular Berbisa, ufwildlife.ifas.ufl.edu/venomous_snake_faqs.shtml.
  • “Daftar Merah Spesies Terancam IUCN.” Daftar Merah Spesies Terancam IUCN, www.iucnredlist.org/species/64314/12764544.
  • Wallach, Van. "Ular derik." Encyclopædia Britannica, Encyclopædia Britannica, Inc., 8 Oktober 2018, www.britannica.com/animal/rattlesnake.

Posting Komentar untuk "Ular Derik : Habitat, Perilaku, dan Pola Makan"