Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Fakta Ular Laut Berbisa (Hydrophiinae dan Laticauda)

Fakta Ular Laut Berbisa (Hydrophiinae dan Laticauda)

Ular laut termasuk 60 spesies ular laut dari famili kobra (Elapidae). Reptil ini terbagi dalam dua kelompok: ular laut sejati (subfamili Hydrophiinae) dan kraits laut (subfamili Laticaudinae). Ular laut sejati berkerabat paling dekat dengan kobra Australia, sedangkan kraits berkerabat dekat dengan kobra Asia. Seperti kerabat terestrial mereka, ular laut sangat berbisa. Tidak seperti ular kobra terestrial, kebanyakan ular laut tidak agresif (dengan pengecualian), memiliki taring kecil, dan menghindari mengeluarkan racun saat menggigit. Meskipun mirip dengan ular kobra dalam banyak hal, ular laut adalah makhluk yang menarik, unik, dan telah beradaptasi dengan sempurna untuk kehidupan di laut.


     Fakta : Ular Laut Berbisa

  • Nama Ilmiah: Subfamilies Hydrophiinae dan Laticaudinae
  • Nama Umum: Ular laut, ular terumbu karang
  • Kelompok Hewan Dasar: Reptil
  • Ukuran: 3-5 kaki
  • Berat: 1,7-2,9 pound
  • Umur: Diperkirakan 10 tahun
  • Diet: Karnivora
  • Habitat: Pesisir Hindia dan Samudra Pasifik
  • Populasi: Tidak diketahui
  • Status Konservasi: Sebagian besar spesies Kurang Memperhatikan

Deskripsi

Selain menganalisis DNA-nya, cara terbaik untuk mengidentifikasi ular laut adalah dari ekornya. Kedua jenis ular laut ini memiliki penampakan yang sangat berbeda karena telah berevolusi untuk menjalani kehidupan akuatik yang berbeda.

Ular laut sejati memiliki bentuk pipih, tubuh seperti pita, dengan ekor seperti dayung. Lubang hidung mereka berada di atas moncongnya, sehingga memudahkan mereka untuk bernafas saat muncul ke permukaan. Mereka memiliki sisik tubuh yang kecil dan mungkin sama sekali tidak memiliki sisik perut. Ular laut dewasa panjangnya berkisar antara 1 hingga 1,5 meter , meskipun panjangnya bisa mencapai 3 meter. Ular ini merangkak dengan canggung di darat dan mungkin menjadi agresif, meskipun mereka tidak dapat melilit untuk menyerang.

Anda dapat menemukan ular laut dan kraits di laut, tetapi hanya kraits laut yang dapat merayap dengan efisien di darat. Seekor krait laut memiliki ekor yang pipih, tetapi memiliki badan silindris, lubang hidung lateral, dan sisik perut yang membesar seperti ular terestrial. Pola warna krait yang khas adalah hitam bergantian dengan pita putih, biru, atau abu-abu. Kraits laut agak lebih pendek dari ular laut sejati. Panjang rata-rata selat dewasa sekitar 1 meter, meskipun beberapa spesimen mencapai 1,5 meter.

Habitat dan Penyebaran

Ular laut ditemukan di seluruh perairan pesisir samudra Hindia dan Pasifik. Mereka tidak ditemukan di Laut Merah, Samudra Atlantik, atau Laut Karibia. Kebanyakan ular laut hidup di perairan dangkal dengan kedalaman kurang dari 30 meter karena mereka perlu naik ke permukaan untuk bernafas, namun harus mencari mangsanya di dekat dasar laut. Namun, ular laut perut kuning (Pelamis platurus) dapat ditemukan di laut terbuka.

Ular laut perut kuning

Makanan dan Perilaku

Ular laut sejati adalah predator yang memakan ikan kecil, telur ikan, dan gurita muda. Ular laut sejati mungkin aktif pada siang atau malam hari. Kraits laut adalah pemakan nokturnal yang lebih suka memakan belut, melengkapi makanannya dengan kepiting, cumi-cumi, dan ikan. Meskipun mereka belum terlihat makan di darat, kraits akan kembali ke darat untuk mencerna mangsa.

Beberapa ular laut memiliki teritip ular laut (Platylepas ophiophila), yang menumpang untuk menangkap makanan. Ular laut (kraits) juga bisa menjadi inang kutu parasit.

Ular laut dimangsa oleh belut, hiu, ikan besar, elang laut, dan buaya. Jika Anda menemukan diri Anda terdampar di laut, Anda bisa makan ular laut (hindari digigit). Dengan catatan terpaksa.

makanan dan perilaku ular laut

Seperti ular lainnya, ular laut perlu menghirup udara. Sementara kraits menghirup udara secara teratur, ular laut sejati dapat tetap terendam selama sekitar 8 jam. Ular ini dapat bernapas melalui kulitnya, menyerap hingga 33 persen oksigen yang dibutuhkan dan mengeluarkan hingga 90 persen limbah karbondioksida. Paru-paru kiri ular laut sejati membesar, hampir sepanjang tubuhnya. Paru-paru memengaruhi daya apung hewan dan memberinya waktu di bawah air. Lubang hidung ular laut sejati menutup saat hewan itu berada di bawah air.

Sementara mereka hidup di lautan, ular laut tidak dapat mengambil air tawar dari laut asin. Kraits bisa minum air dari darat atau permukaan laut. Ular laut sejati harus menunggu hujan agar dapat meminum air yang relatif segar yang mengapung di permukaan laut. Ular laut bisa mati kehausan.

Reproduksi dan Keturunan

reproduksi dan keturunan ular laut

Ular laut sejati mungkin ovipar (bertelur) atau ovovivipar (lahir hidup dari telur yang dibuahi yang disimpan di dalam tubuh betina). Perilaku kawin reptil tidak diketahui, tetapi mungkin terkait dengan kawanan ular dalam jumlah besar sesekali. Ukuran kopling rata-rata adalah 3 sampai 4 anak, tetapi sebanyak 34 anak dapat lahir. Ular yang lahir di air mungkin hampir sebesar ular dewasa. Genus Laticauda adalah satu-satunya kelompok ular laut sejati yang menelur. Ular ini bertelur di darat.

Semua kraits laut kawin di darat dan bertelur (ovipar) di celah-celah batu dan gua-gua di pantai. Seekor krait betina dapat menyimpan 1 hingga 10 telur sebelum kembali ke air.

Indera Ular Laut

Indera ular laut

Seperti ular lainnya, ular laut menjentikkan lidahnya untuk mendapatkan informasi kimia dan termal tentang lingkungannya. Lidah ular laut lebih pendek dari pada ular biasa karena lebih mudah untuk "merasakan" molekul di air daripada di udara.

Ular laut menelan garam dengan mangsanya, sehingga hewan tersebut memiliki kelenjar sublingual khusus di bawah lidahnya yang memungkinkannya untuk menghilangkan kelebihan garam dari darahnya dan mengeluarkannya dengan jentikan lidah.

Ilmuwan tidak tahu banyak tentang penglihatan ular laut, tetapi tampaknya memainkan peran terbatas dalam menangkap mangsa dan memilih pasangan. Ular laut memiliki mechanoreceptors khusus yang membantunya merasakan getaran dan gerakan. Beberapa ular merespons feromon untuk mengidentifikasi pasangan. Setidaknya satu ular laut, ular laut zaitun (Aipysurus laevis), memiliki fotoreseptor di ekornya yang memungkinkannya merasakan cahaya. Ular laut mungkin dapat mendeteksi medan elektromagnetik dan tekanan, tetapi sel yang bertanggung jawab atas indra ini belum dapat diidentifikasi.

Racun Ular Laut

Kebanyakan ular laut sangat berbisa. Beberapa bahkan lebih berbisa dari kobra! Racunnya adalah campuran mematikan dari neurotoksin dan miotoksin. Namun, manusia jarang digigit, dan ketika itu terjadi, ular jarang mengeluarkan racun. Bahkan ketika envenomation (injeksi racun) memang terjadi, gigitannya mungkin tidak menimbulkan rasa sakit dan awalnya tidak menimbulkan gejala. Beberapa gigi kecil ular biasanya tertinggal di luka.

Gejala keracunan ular laut terjadi dalam waktu 30 menit hingga beberapa jam. Mereka termasuk sakit kepala, kaku, dan nyeri otot di seluruh tubuh. Haus, berkeringat, muntah, dan lidah terasa kental bisa terjadi. Rhadomyolisis (degradasi otot) dan kelumpuhan terjadi. Kematian terjadi jika otot yang terlibat dalam menelan dan pernapasan terpengaruh.

Karena gigitan sangat jarang, antivenin hampir tidak mungkin didapat. Di Australia, antivenin ular laut tertentu ada, ditambah antivenin untuk ular harimau Ausatralian dapat digunakan sebagai penggantinya. Di tempat lain, Anda kurang beruntung. Ular tidak agresif kecuali jika mereka atau sarangnya terancam, tetapi sebaiknya tinggalkan saja.

Perhatian yang sama harus diterapkan pada ular yang terdampar di pantai. Ular mungkin berpura-pura mati sebagai mekanisme pertahanan. Bahkan ular yang mati atau dipenggal pun bisa menggigit secara refleks.

Status konservasi

status konservasi ular laut

Ular laut, secara keseluruhan, tidak terancam punah. Namun, ada beberapa spesies dalam Daftar Merah IUCN (International Union for Conservation of Nature's). Laticauda crockeri rentan, Aipysurus fuscus terancam punah, dan Aipysurus foliosquama (ular laut bersisik daun) dan Aipysurus apraefrontalis (ular laut hidung pendek) sangat terancam punah.

Ular laut sulit dipelihara di penangkaran, karena makanan khusus dan persyaratan habitat mereka. Mereka perlu ditempatkan di tangki bulat untuk menghindari kerusakan pada diri mereka sendiri di sudut kandang. Beberapa harus bisa keluar dari air. Pelamis platurus menerima ikan mas sebagai makanan dan dapat bertahan hidup di penangkaran.

Hewan Yang Menyerupai Ular Laut

Hewan yang menyerupai ular laut

Ada beberapa hewan yang menyerupai ular laut. Beberapa relatif tidak berbahaya, sementara yang lain berbisa dan lebih agresif daripada sepupu air mereka.

Belut sering dikira ular laut karena hidup di air, berpenampilan seperti ular, dan menghirup udara. Beberapa spesies belut dapat menggigit. Beberapa beracun. Beberapa spesies dapat menyebabkan sengatan listrik.

"Sepupu" ular laut adalah ular kobra. Kobra adalah perenang ulung yang bisa memberikan gigitan mematikan. Meskipun mereka paling sering ditemukan berenang di air tawar, mereka juga nyaman di air asin pesisir.

Ular lain, baik di darat maupun di air, mungkin bingung dengan ular laut. Walaupun ular laut sejati dapat dikenali dari tubuhnya yang pipih dan ekornya yang berbentuk dayung, satu-satunya ciri yang terlihat membedakan kraits laut dari ular lain adalah ekornya yang agak pipih.

Sumber

  • Coborn, John. The Atlas of Snakes of the World. New Jersey: T.F.H. Publications, inc. 1991.
  • Cogger, Hal. Reptiles and Amphibians of Australia. Sydney, NSW: Reed New Holland. p. 722, 2000.
  • Motani, Ryosuke. "The Evolution of Marine Reptiles". Evo Edu Outreach. 2: 224–235, May, 2009.
  • Mehrtens J M. Living Snakes of the World in Color. New York: Sterling Publishers. 480 pp., 1987


Posting Komentar untuk " Fakta Ular Laut Berbisa (Hydrophiinae dan Laticauda)"