Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pengamatan Naturalistik, Definisi dan Contoh

Pengamatan Naturalistik

Pengamatan naturalistik adalah metode penelitian yang digunakan dalam psikologi dan ilmu sosial lainnya di mana peserta penelitian diamati di lingkungan alaminya. Tidak seperti eksperimen laboratorium yang melibatkan pengujian hipotesis dan variabel pengontrol, pengamatan naturalistik hanya membutuhkan pencatatan apa yang diamati dalam pengaturan tertentu.

Poin Penting Pengamatan Naturalistik

  • Pengamatan naturalistik adalah metode penelitian di mana orang atau subjek lain diamati dalam pengaturan alaminya.
  • Psikolog dan ilmuwan sosial lainnya menggunakan pengamatan naturalistik untuk mempelajari pengaturan sosial atau budaya tertentu yang tidak dapat diselidiki dengan cara lain, seperti penjara, bar, dan rumah sakit.
  • Pengamatan naturalistik memiliki beberapa kelemahan, termasuk ketidakmampuan untuk mengontrol variabel dan kurangnya replikasi.

Aplikasi Pengamatan Naturalistik

Pengamatan naturalistik melibatkan pengamatan subjek yang diminati dalam pengaturan normal sehari-hari . Ini kadang-kadang disebut sebagai kerja lapangan karena membutuhkan peneliti untuk pergi ke lapangan untuk mengumpulkan data tentang partisipan mereka.

Namun, pendekatan ini tidak selalu mengharuskan peneliti untuk mengamati orang-orang di lingkungan yang eksotis. Ini dapat dilakukan dalam segala jenis pengaturan sosial atau organisasi , termasuk kantor, sekolah, penjara, kamar asrama, papan pesan online, atau hampir di tempat lain di mana orang dapat diamati. Misalnya, psikolog Sylvia Scribner menggunakan pengamatan naturalistik untuk menyelidiki bagaimana orang membuat keputusan dalam berbagai profesi. Untuk melakukannya, dia menemani orang-orang, dari tukang susu, kasir, hingga operator mesin, saat mereka menjalankan rutinitas kerja biasa.

Pengamatan naturalistik berharga ketika seorang peneliti ingin mempelajari lebih lanjut tentang orang-orang dalam lingkungan sosial atau budaya tertentu tetapi tidak dapat mengumpulkan informasi dengan cara lain. Terkadang mempelajari orang di lab dapat memengaruhi perilaku mereka, menjadi penghalang biaya, atau keduanya. Misalnya, jika seorang peneliti ingin mempelajari perilaku pembeli di minggu-minggu menjelang liburan Natal, akan tidak praktis untuk membangun toko di lab. Ditambah, bahkan jika peneliti melakukannya, tidak mungkin mendapatkan respon yang sama dari peserta seperti berbelanja di toko di dunia nyata. Pengamatan naturalistik menawarkan kesempatan untuk mengamati perilaku pembeli, dan berdasarkan pengamatan peneliti terhadap situasi tersebut, berpotensi menghasilkan ide-ide baru untuk hipotesis atau jalan penelitian tertentu.

Metode tersebut menuntut peneliti untuk membenamkan diri dalam setting yang sedang dipelajari. Ini biasanya melibatkan pengambilan catatan lapangan yang berlebihan. Peneliti juga dapat mewawancarai orang-orang tertentu yang terlibat dalam situasi tersebut, mengumpulkan dokumen dari lokasi, dan membuat rekaman audio atau video. Dalam penelitiannya tentang pengambilan keputusan di berbagai pekerjaan, misalnya, Scribner tidak hanya mencatat secara detail, ia juga mengumpulkan setiap potongan materi tertulis yang dibaca dan diproduksi oleh partisipannya, serta memotret peralatan yang mereka gunakan.

Ruang Lingkup Pengamatan

Sebelum terjun ke lapangan, peneliti yang melakukan observasi naturalistik harus menentukan ruang lingkup penelitiannya. Meskipun peneliti mungkin ingin mempelajari segala sesuatu tentang orang-orang dalam pengaturan yang dipilih, ini mungkin tidak realistis mengingat kompleksitas perilaku manusia. Akibatnya, peneliti harus memfokuskan pengamatan pada perilaku dan tanggapan spesifik yang paling mereka minati untuk dipelajari.

Misalnya, peneliti mungkin memilih untuk mengumpulkan data kuantitatif dengan menghitung berapa kali perilaku tertentu terjadi. Jadi, jika peneliti tertarik dengan interaksi pemilik anjing dengan anjingnya, mereka mungkin menghitung berapa kali pemilik tersebut berbicara dengan anjingnya saat berjalan-jalan. Di sisi lain, banyak data yang dikumpulkan selama observasi naturalistik, termasuk catatan, rekaman audio dan video serta wawancara, merupakan data kualitatif yang mengharuskan peneliti untuk mendeskripsikan, menganalisis, dan menafsirkan apa yang diamati.

Metode Pengambilan Sampel

Cara lain peneliti dapat membatasi ruang lingkup penelitian adalah dengan menggunakan metode pengambilan sampel tertentu. Ini akan memungkinkan mereka untuk mengumpulkan sampel data yang representatif tentang perilaku subjek tanpa harus mengamati semua yang dilakukan subjek setiap saat. Metode pengambilan sampel meliputi:

  • Time sampling , artinya peneliti akan mengamati subjek pada interval waktu yang berbeda. Interval ini bisa acak atau spesifik. Misalnya, peneliti dapat memutuskan untuk hanya mengamati subjek setiap pagi selama satu jam.
  • Situation sampling , artinya peneliti akan mengamati subjek yang sama dalam berbagai situasi. Misalnya, jika seorang peneliti ingin mengamati perilaku tanggapan penggemar Star Wars terhadap rilis film terbaru dalam waralaba, peneliti dapat mengamati perilaku penggemar di karpet merah pemutaran perdana film, selama pemutaran, dan pada papan pesan Star Wars online.
  • Pengambilan sampel peristiwa , yang berarti peneliti hanya akan merekam perilaku tertentu dan mengabaikan semua perilaku lainnya. Misalnya, ketika mengamati interaksi antara anak-anak di taman bermain, peneliti mungkin memutuskan bahwa mereka hanya tertarik untuk mengamati bagaimana anak-anak memutuskan untuk bergiliran pada perosotan sambil mengabaikan perilaku pada peralatan taman bermain lainnya.

Pro dan Kontra Pengamatan Naturalistik

Ada sejumlah keuntungan dari pengamatan naturalistik. Ini termasuk :

  • Studi memiliki validitas eksternal yang lebih besar karena data peneliti berasal langsung dari subjek pengamatan di lingkungan alaminya.
  • Mengamati orang-orang di lapangan dapat mengarah pada sekilas perilaku yang tidak akan pernah terjadi di laboratorium, mungkin mengarah pada wawasan unik.
  • Peneliti dapat mempelajari hal-hal yang mustahil atau tidak etis untuk direproduksi di laboratorium. Misalnya, meskipun tidak etis mempelajari cara orang mengatasi akibat kekerasan dengan memanipulasi eksposur di laboratorium, peneliti dapat mengumpulkan data tentang subjek ini dengan mengamati peserta dalam kelompok pendukung.

Terlepas dari nilainya dalam situasi tertentu, pengamatan naturalistik dapat memiliki sejumlah kelemahan, termasuk:

  • Studi observasi naturalistik biasanya melibatkan pengamatan pada sejumlah pengaturan . Akibatnya, subjek yang diteliti terbatas pada usia, jenis kelamin, etnis, atau karakteristik tertentu lainnya, yang berarti temuan sebuah studi tidak dapat digeneralisasikan kepada populasi secara keseluruhan.
  • Para peneliti tidak dapat mengontrol variabel yang berbeda seperti yang mereka bisa di laboratorium, yang membuat studi observasi naturalistik kurang dapat diandalkan dan lebih sulit untuk ditiru.
  • Kurangnya kendali atas variabel eksternal juga membuat tidak mungkin untuk menentukan penyebab perilaku yang diamati peneliti.
  • Jika subjek mengetahui bahwa mereka sedang diamati, hal itu berpotensi mengubah perilaku mereka.

Posting Komentar untuk "Pengamatan Naturalistik, Definisi dan Contoh"